Make your own free website on Tripod.com
Photos sxxx uh..ah..uh..ah...sedapnya
Itinerary Page
Destination Page
Interesting Sights
Interesting People
Photo Album
Related Links
Contact Us

shakira_mov.gif

bagi perempuan semestinya dia akan kata  sedapnya hisap ais krim panas-panas macam ni.......ah...sedapnya...nak lagi bang....bang nak lagi...sedapnya ais krim ni...besok nak isap lagi bang...................

aku2.gif

086.jpg

075.jpg

page2_14.jpg

sxxxs_ad_images.jpg

148.jpg

031.jpg

asiabarat-030.jpg

cheerleaderchicks.jpg

xxxteen.jpg

216.jpg

aku7.jpg

096.jpg

tengok tu dia, senyum lagi dapat main macam tu...ni mesti masuk dalam-dalam..kalau you nak main dengan awek you..mainlah macam ni...sedap..awek you mesti akan ketagih ...best kan dapat main selalu...

index_r8_c9.jpg

fucking2.jpg

206.jpg

It's so nice to go traveling...

  
Fiza Ku Sayang
 
Aku mahu cerita kan kisah benar ini, mendapat kongkek dengan staff yang  sama bertugas dengan aku sepejabat. Aku cuma seorang yg berjawatan rendah dan dia adalah org no 2 dlm organisasi jabatan tempat aku bekerja, berjawatan eksuketif juga lah.. sbb berkelulusan ijazah. aku selalu balik lewat dan terpaksa balik lewat kerna antara tugas aku adalah menutup pejabat.. nama peg.tersebut biar aku nama kan pn fiza saje, berumur 35 tahun dan aku 33 tahun dah bersuami tapi suaminya bekerja dinegeri lain. Sejak kebelakangan ini aku selalu angankan body pn fiza, apatah lagi pn fiza nii  ramah orgnya, mudah mesra.. belum punya anak lagi, body nya fuyooo mengancam beb! 34 28 35 beb!.. Olih kerna aku juga dah kahwin jadi aku dapat bayangkan keadaan tubuh pn fiza ni 

Memendekan ceritalah utk kamu orang. satu petang tu aku hanya tinggal berdua saja dipejabat kerna pada hari itu jam 4.30 semua staf dah pun balik maklumlah hari itu hari gaji katakan pn fiza masih didalam bilik membuat kerjanya.. mungkin menghabiskan kerjenya kut aku masih duduk dibangku aku membaca akhbar sambil menantinya balik buat seketika.. sambil tu juga aku berkhayal ttg tubuh pn fiza.. maklumlah jantan nii.. lama juga aku membaca akhbar dan berkhayal aku lihat jam ditangan dah pun pukul 515ptg. tiba telepon dimeja yg aku duduk berbunyi dringgg! dring! 

Aku mengangkatnya kerna aku tahu panggilan itu dari dlm bilik pn fiza. "hello...!! ye pn!?" 
"you lum balik ker.. masuk sekejap dalam bilik i, ada hal sikit!"suara pn fiza sayup jer lemah dalam talipon tu letih barangkali sangka aku "ok!" jawab aku pendek dan terus meletakan 
ganggang talipon itu dan terus bergerak ke bilik pn fiza. 

Tak sampai pun satu minit aku dah sampai ke pintu bilik pn fiza, aku mengetuk dan masuk, aku lihat pn fiza duduk menghadap computernya, dari pandangan aku sekarag adalah dia membelakangkan aku.. "ada ape pn panggil saya?" tanya aku.. sambil memandangkan ke arah computernya, rupanya pn fiza sedang melayari laman web melayuboleh di computernya.. 

"Ermmm.. takder apa apa org semua dah balik?" tanya dia pendek.. "sudah pn" kataku. Tinggal awak saje ker?" tanya dia lagi masih tanpa berpusing pada aku "iye pn" jawab aku yang masih lagi tercegat di sisi mejanya "ok... ambil kerusi tu dan duduk di sebelah meja i" suruhnya padaku sambil menunjukan  kerusi di sudut biliknya. aku terus saja mengambil dan duduk sebagaimana disuruh.. aku patuh saja maklumlah pegawai aku kan.. 

"Awak pernah baca laman web ni?" tanya dia. aku lihat dia baca lamanwebmelayu boleh apa lagi... baca cerita sex lah tu. Aku lihat dia sedang baca cerita 'deq ni'. aku tau cerita tu aku dah pernah baca di internet kat rumah aku.. 

"Tak pn! tak penah baca!" saja aku katakan padanya "rapat kat sini mari kita baca sama sama hilangkan letih keje hari ini" katanya padaku sambil menarik bingkai kerusi yang aku duduk tu oleh kerna aku memang ada hati kat bodynya.. aku pun turut saja kehendaknya lagipun aku dah hampir seminggu tak memantat bini aku sebab dia balik kampung. 

"Marilah baca sama" tiba dia mencuit aku yg disedarinya sedang mengalamun tersentak aku 

"Ok.. ok.." tergagap gagap juga aku kerana terkejut.. aku mula membaca sama dia juga sama membaca kisah deq ni tu.. memang sedap pun cerita tu.. memberahikan juga jika kamu semua dah ada membacanya.. beberape minit saje aku membaca batang aku dah mula beralih kedudukannya kerana dah mula naik tegak.. aje nakal batang yang dah lama tak mengena ni pn fiza tergoyang goyang kakinya.... aku kira dia dah stim gak tu. aku terus saja membacanya.. walau tak sepenuh khusuk sebab di kepala akumasa tu membayangkan antara cerita itu dengan pn fiza tiba aku rasa pn fiza memeggang tangan aku.. dia mengusap usapnya. aku buat terkejut saja, walau di hati aku dah mula menyangka mesti dapat balun pn fiza ni. betul. betul sangkaan aku.. pn fiza dah stim beb 

Tangan aku dah ditariknya dan diletakkan ke pehanya yang dah pun menghampiri sisi aku. Aku turutkan saja tarikannya itu. "ermmm.. ada apa pn nii "aku saja buat terkejut. "Please! tolong saya lah.. saya dah rasa syok ni" dia berbisik ke telinga aku dan tangannya dah pun menarik tangan aku ke kawasan pantatnya yang masih berpakaian kebaya tu aku pun rasa tak boleh nak lepaskan peluang yang datang menggolek begini tapi aku cuba jual mahal dulu "tak maulah pn cam ni... nanti suami pn tau, mati saya!" ujar aku sambil menolak tangannya  

"please izal.. mana dia ada kat sini.. pandailah i simpan!" jelas nya dan dia terus saja bangun dan duduk di riba aku.. badannya yg mongel tu dah tak dapat aku berbuat apa apa.. aku tadahkan saja.. sakit juga batang aku bila dia duduk begitu terus saja dia mengucup bibir aku.. buaya mana menolak bangkai beb!  aku terus saja membalas kucupannya. crupppp!!! crupppp! Kami berkucupan sampai jadi macam computer tu pulak yang membaca kami 

Aku dan pn fiza dah tak mengesahkan bacaan cerita tu.. kini aku  jadi pak chor dan dia jadi deq ni lah, seperti watak yang aku baca di lamanweb tu.... pn fiza bangun dari ribaan aku.. lalu berdiri di depanku dengan memandangku dengan penuh manja lagi bagai minta minta untuk dibelai aku tidak tahan bila melihat pn fiza begitu.. lalu aku bangun dan merangkuli tubuhnya aku mula mencari bibirnya dan aku pun mengucupi bibir yang merah berlepstik merah tu wow beb! Bukan main rakusnya pn fiza diisedutnya habis lidah bila lidah aku di dalam ruang mulutnya..

"Betul ke Pn nak beri saya ni...?" tanya aku ragu ragu "emm you panggil fiza kan senang zal.! "fiza nak ni ke...?" tanya aku padanya sambil menunjuk ke arah batang aku yang sedang tegak betul dalam seluar aku 

"Arrrhhhh fiza dah gian nie.. lama tak dapat, my husband lama tak mainkan fiza!" jelasnye.. aku memulakan peranan aku. Kini pakaiannya sudah semua aku lucutkan dengan tanpa sebarang halangan darinya, malah dia hanya tersenyum saja bila aku berbuat demikian pabila aku membogelkan diri aku sendiri, pn fiza macam terkejut bila melihat kepanjangan batang aku yang sedang terpacak keras

"Wow... panjangnya... dan besarnya barang awak tu zal? "katanya.. "Tak der lah fiza... mungkin your husband lagi panjang kut?" kataku mengusiknya "Tak... Zal nya lagi besar laa" lalu dia terus mengapai batang aku dan memasukan ke mulutnya.. aduhhhhhh....!!! sedapnya bila mulutnya yang kecil tu bagaikan mengemut habis batang aku yang sebesar 2 3/4inci besar lilitannya itu aku hayunkan sehabis yang aku mahu batang aku tu ke dalam mulutnya.. sampai dapat aku rasa kepala batang aku kekadang terlepas dari anak tekak fiza

"Ermmmm sedap zal...!" tangan aku dah pun mengentel2 putting menara fiza yg dah mula keras.. fiza mengeliat liat bila kena begitu walaupun dia sedang mengulum batang aku. akhirnya aku pun dah tak tahan lagi lalu terus saja menarik dan menelentangkan dia di atas mejanya... dengan sendiri pulak dia bertindak melebarkan kangkangnya begitulah jika orang dah ada pengalaman tahu saja apa yang nak dilakukan apa lagi aku pun jilatlah pantatnya yang nampak begitu tembam. Aku lihat pantatnya sudah berlecak bau aroma air yang terbit dari celah lubang pantat fiza menambahkan lagi shahwat aku.. Aku sedut puas puas airnya sambil menjilat jilat bijinya.. hinggakan aku rasa dia betul betul stim abis 

"Izallll lagiii sedapnyaaaa....!!!" begitulah bunyi rengetannya sambil terus memaut kepala aku dan ditekan rapat ke pantatnya Beberapa minit selepas tu aku lihat fiza dah mula kejang dia dah sampailah tu.. "Izalllllll..! Im comminggggggg....!! Uhhhhh!!! Arghhhh sedapnyaaa izal ooi...!!!!"

Aku dapat rasa air mani fiza keluar dengan banyaknya.. urghh masin payau rasa airnya tu.... habis basah mulut dan hidung aku terkena air mani fiza.. aku pun bangun dari seliputan ke tundun fiza tu dia membantu aku mengesat bekas air maninya di misai aku dengan menjilat jilat bagaikan kucing menjilat sesuatu. 

"Boleh izal buat sekarang?" tanya aku minta izin utk memantat pn fiza. "ermmmm" fiza terus saja baring di atas mejanya dan melebarkan kangkangan pehanya. aku pun mulalah menghalakan batang aku ke lubang idaman aku tu.... tanpa berlengah terus saja ku jolokkan batang aku tu ke dalam lubang pantat fiza yang memang pun amat aku geramkan selama ini "zrupppp zup...!" terus batang aku masuk hingga separuh. disambut dengan erangan suara fiza"urghhh arghhhh.. izal.. lagi la... habiss kannnn masuk kat dalam tu....!!! Dan dengan itu jugalah senjata aku yang dah seminggu tak kena pantat itu ku sumbatkan sepenuhnya hingga mencercahi dasar pantat fiza. 

Fiza memaut pinggang ku dan melentikkan punggung tongeknya ke atas.. aku dapat rasakan kemutan pantat fiza yang cukup menggila. ahh betapa seronoknya beb masa tuu! anda bayangkanlah saja.. bila aku mula mendayungkan batang aku ke atas ke bawah buat beberape ketika. yg aku dengar hanyalah rengekan fiza kekadang sampai aku dah tak tau apa yang dia ucapkan kerana ketekunannya melayani rasukan kesedapan hasil dari suntikan batang aku tu. 

10 minit selepas itu aku alihkan posisi fiza, kini fiza berdiri menonggenbg di sisi mejanya dan aku mula balun pantatnya dari arah belakang.. aduhai lagi best lah cara ini sambil tangan aku memaut kedua menara berapitnya itu.. fiza mengoyang goyangkan bontotnya melayani kesedapan cara memantat posisi begitu btg aku terasa kemas dikemut kemutnya... masa tu aku rasa bagaikan dah tak tahan lagi nak  lepaskan pancutan air nafsu aku tu..... tapi mujurlah aku masih upaya control.... maintain untuk sampai aku sendiri benar benar puas! 

Fiza terus mengeluh.. aku tarik keluar batang aku dan memusingkan fiza menghadap aku dan menyuruhnya menghisap batang aku yang sedang basah kuyup diselaputi oleh air pantatnya sendiri. "Ahhhhh.. sedapnya fizaaaa.....!" aku mengeluh kesedapan bila disedutnya dengan begitu rakus

"Izal dah nak kuar air ke..? Nantilahhhh.....!" tanya fiza setelah dia mengeluarkan batang aku dari mulutnya aku mengelengkan kepala.... lalu aku suruh fiza menonggeng lagi..... dia menurut saja..... aku membelek belek pada alur ruang punggung nya.... aku kobakkan daging punggung fiza supaya segala yang ada pada ruang lur tu tersembul dengan sejelas jelasnya. Aku lihat lubang juburnya asyik terkembang kuncup, bagai memanggil manggil batang aku untuk menerokainya batang aku sendiri pun terus saja berdenyut denyut menandakan hajatnya untuk berkubang di dalam lubang yang amat pantang bagi orang melayu itu. 

Melihatkan keadaan di situ yang cukup kemas kekincupannya, aku tersenyum meleret menyambut tuah yang tak diduga itu. Petanda gembira yang jelas tersembul di depan mata kepala aku ialah kepastian bahawa lubang jubur fiza ni masih 'dara' lagi alangkah besar ruginya suami fiza kerana gagal memanfaatkan lubang nikmat yang satu lagi ni..... perlahan lahan aku sapukan lubang itu dengan air liurku dan juga dengan air dari pantatnya sendiri sebagai pelicin aku lihat fiza begitu leka dilamun kesedapan ekoran dari perbuatan ku itu...... nampaknya tak sedikit pun dia menyedari bahawa kejap lagi batang aku akan meranapkan gerbang dara juburnya itu.

Dengan cermat dan berhati hati aku melekapkan kepala batang aku tepat kat pintu masuk lubang jubur fiza.... aku pun mulalah cuba membenamkan batang aku ke dalam lubang itu.. tiba tiba mata fiza berbeliak sambil rakus dia bertindak menggelek gelekkan punggungnya. Ternyata lamunan nikmatnya telah diganggui kejutan apabila terasakan cubaan sondolon batang aku untuk memasuki lubang jubur dan tidak ke dalam pantatnya.

"Izal nak buat ape tu....?" dia berpaling sambil bertanya. Aku hanya mendiamkan diri sambil terus mencuba lagi. Aku tekan perlahan lahan.... tapi usaha ku ternyata berdepan dengan kesukaran. Fiza nampaknya bersungguh cuba mengelakan lubang juburnya dari menjadi mangsa penangan batang aku. Aku menjadi geram dengan sikap enggan berkerjasamanya itu. Lagi pun masa tu kepala batang aku dah berdenyut denyut disarangi hajat untuk menghukum jubur fiza. Punggung tonggek Fiza yang melentik gila tu memang dah lama membebani dendam nafsu aku. Apa jadi sekali pun.... aku akan pastikan selepas hari itu..... dara lubang jubur fiza menjadi milek ku.

Dalam rasukan nafsu aku yang amat memuncak, aku mulai bertindak lebih tegas untuk membelenggu pergerakkan bontot Fiza. Dengan sekuat kuat tenaga pinggangnya ku paut. Masa tu hanya kepalanya saja yang nampaknya masih bergerak. Kesempatan dari kestabilan bontot Fiza itu segera ku manfaatkan. Aku berjaya tekan batang aku tu tepat kat lubang jubur fiza..... dan dan dah pun masuk setakat takuk aku, itupun dah mula terdengar suara jeritan dari fiza.. Aku tahu kat juburnya memang terasa sakit. Apa tidaknya batang aku memang besar tu... bila dimasukan kat lubang yang sempit tu jamin dia pasti menjerit gila.

"Aduhhhh....! Izallllll.. Sakitttt..!!!!!!" jerit fiza.

"Sabar yanggg.....! Jap lagi ok lah." Lalu aku berikan satu kucupan untuknya. di dalam masa mengucupinya aku mencuri kesempatan untuk menekan dengan keras dan pantas.... seraya itu jugalah batang aku telah terbenam sepenuhnya kat dalam jubur fiza. 

"Izaaaa....llll!."

"Nape ni....?"

"Nape buat fiza cam ni...? Sakitttlah.....!" rayunya. 

"Saja nak cuba jubur fiza.. tapi jap lagi sedaplah yanggggg....!" kataku dalam memujuk.Fiza diam.. sambil itu aku mula hayunkan batang aku dengan secara slow motion.. fiza sendiri pun dah mula membantu hayunan aku tu.. makin  lama makin laju tujahan aku dan fiza pun dah tak menjerit jerit lagi, dah bertukar rengitan kesedapan pula. 

"Sedappppp....! Sedap Izal.. lagi....iiii!!! urghhh....!!" ape lagi aku lajukan lagi..  akhirnya.. aku rasa tak upaya lagi menahan air aku yang dah berlumba untuk keluar dan aku pun segera tarik keluar batang aku lalu aku lancapkan ke arah tubuh fiza yang sudah berpaling kepada aku.. dia melihat saja ape yang aku buat dengan keadaan matanya yang dilanda kekuyuan.

"Izal nak pancut kat mana?" tanya fiza 

Bunyi manja suara pertanyaan Fiza itu sendiri telah tambah merangsangkan kemuncak ledakan air syahwat aku. Tanpa lagi dapat ku halang.... air mani ku membuak buak memancut keluar.... criiiit. criiiit.. criiiit.. air ku meledak keluar dari lubang kencing aku bertaburan lah air pekat aku tu yang memutihkan palitan kat muka dan dada fiza. 

"Arghhh....! Aduhhh....!!!!! Sedapppppppnyaa fizaaa....!!!!" aku membebelkan laungan laungan nikmat.

Bila lelehan air dari batang aku dah berkurangan, fiza mencapai batang aku dan menghisap saki baki air yang masih lagi terbit dari situ... sampailah batang aku lembik di dalam mulutnya. 

Kami sama tersandar keletihan. Aku lihat jam di dinding.... rupanya kami telah berlayar selama 50 minit kat atas meja fiza tu.. 

"Hebat you izal...! Tak pernah i rasa kena kat bontot macam tadi tu....!" keluhnya tersenyum. 

"Husband fiza tak pernah minat balun kat situ ker?" tanya aku.. 

"Tak....!?" pendek jawabnya. 

"So amacam....? Fiza nak lagi kena cucuk kat situ...?" aku pura pura tanya.. 

"Lain kali lah yangggg, penat lah....!?" katanya dengan nada suara serba manja.

"Mari tunggeng sini... i nak lihat mana rupa kat jubur yang baru lepas kena balun tu... mana tau kot kot ada luka lak...?"kataku lalu memusingkan dan menonggengkan dia. Aku pun belek belek dengan teliti di persekitaran lubang juburnya. Lubang juburnya nampak membengkak kemerahan.  

"Sikit jer yang, tak der ape ni....! Jum pakai pakaian kita semula" kataku.

Kami mengambil masa sepuluh minit mengenakan pakaian masing masing. kemudian dia pandang aku, aku pandang dia, masing tertawa bersama

"Lain kali ok...? Main lagi cam ni....?"tanya aku.. 

"Jika i gian kat you, i call you, ok zal, mari kita balik.....!" katanya seraya mencium aku di pipi. 

"Thanks fiza, lain kali yer sayang....!?" kataku.

"Ermmm" sahutnya sambil kami terus saja bergerak untuk pulang. Aku sengaja biarkan dia jalan depan aku supaya dapat aku memerhatikan keadaannya. Aku lihat jalannya agak terkangkang kangkang sedikit..... jelas menandakan bontotnya masih lagi terasa sakit. Aku tersenyum lebar dan berasa amat bangga dengan penghasilan penangan nafsu aku tu.....

Selepas hari yang bertuah itu, pantang saja ada peluang, kami pasti tak lepaskan kesempatan untuk bersesi memantat. Setelah 6 bulan berlalu, perut Pn fiza aku tu dah pun ketara nampak membuncitnya.... dia disahkan dah bunting 5 bulan.. Aku tak tahu benih aku ke atau benih suami dia.. pendekata kami sama sama tak tahu 

Yang kami tau hanyalah sejak dari hari pertama itu.... hampir setiap hari dan kadang kadang beberapa kali sehari kami memantat.... dah tu pulak, makin besar perut Fiza tu.... makin kuat nafsunya terhadap batang aku.... aku sendiri pula merasakan semakin besar perut Fiza tu, semakin sedap batang aku memantatnya. Barulah ku sedari akan luapan kecenderongan nafsu terhadap perempuan yang sedang buncit membunting. Terutama jika perempuan itu isteri orang....!

Sekian Terima Kasih

 

212.jpg

reese_mov.gif

  
norasyikin
 
Peristiwa ni berlaku baru baru ni aje masa aku tengah belajar Form 6 di sebuah negeri di Semenanjung Malaysia. Aku harap cerita aku dapat le menghiburkan korang semua. Cikgu Syiken ni ajar BM di kelas aku. Aku memang tak tahan ngan body dia. Tetek selambak besar. Bila dia berjalan je, bergoyang goyang kiri kanan. Punggung toksah cakap le. Besar cam bumper Satria. Time dia mengajar je mesti konek aku stim. Apa taknya, mata aku sayik kat tetek dia aje. Cikgu takde le tua sangat. Umur dia 37 tahun. Asal Johor. Anak tiga. Dia stay kat negeri aku baru tiga bulan. Suami masih lagi kat Johor ngan anak anak dia. Dia tinggal sorang kat rumah sewa. 

Aku pulak memang jenis baik ngan cikgu. Dapat gak aku jadi dia punya murid kesayangan dia. Nak dijadikan cerita, time balik sekolah tu hujan lebat gile.  Member aku plak dah ponteng. Tak dapat aku tumpang kereta member aku. Camna nih, hujan lebat gile ni. Takkan takde orang aku boleh tumpang.  

" Hey Man, awak tak balik lagi? Mana member awak tu?" 

"Dia dah blah cikgu, sorang la saya ni" 

" Jom la tumpang saya dulu, nanti lepas hujan saya hantar awak balik, ok?" 

Camna ni...? Rumah aku ngan rumah dia memang jauh berbeza. Bukan duduk satu taman perumahan pun. Tiba tiba aku teringat yang dia ni tinggal sorang. Untung untung boleh aku rasa pantat dia hari ni.

"Baiklah, saya ikut cikgu."

Cikgu Syiken tersenyum panjang bila kau bagi jawapan positif. AKu terlihat betisnya yang putih melepak masa dia singkap kain nak masuk kereta. Mata aku memang tak lepas. Kena pulak pakai kebaya ketat. Apa lagi, gunung dua buah tu memang tersembul le. Bergoyang takyah cakap le. Jalan plak berlenggang.

"Hei, tengok apa tu? Nakal betul awak ni Man." Aku tesenyum malu. Kereta Cikgu Syiken meluncur laju membelah hujan. Masa perjalanan tu aku tanya macam macam kat dia. Tetiba je soalan cepu mas keluar. "Cikgu boleh tahan ke camni?"

"Maksud Man, tahan camna tu?"

"Alah, suami ngan anak anak jauh. Tak rindu ngan diorang."

"Apa nak buat Man. Terpaksa, lagi pun diorang akan berpindah kat sini dalam masa dua bulan lagi. Tahan je la. Dulu tidur berdua, sekarang sorang".

Berderau darah aku aku bila Cikgu Syiken cakap camtu. Ah, apa hal pun aku nak juga rasa pantat dia hari ni. Mana tahan tengok barang dia. Nak jugak pegang.

"Peluk bantal panjang je la"

Kami pun sampai ke destinasi. Aku terus keluar dan mengiringi Cikgu Syiken masuk ke rumah teres dua tingkat miliknya.

" Man duduk dulu ye, Cikgu nak masuk bilik jap"

"Oklah"

Cikgu Syiken jalan berlenggang masuk ke biliknya. Aku pulak mengelamun sorang. Aku pun bangun nak pergi tandas. Masa tu aku tengok pintu bilik Cikgu Syiken terbukak sikit. Mak aihh, first time aku tengok pompuan bogel secara live. Dia tengah lap badan dia. Tetek memang besar. Punggung pulak bulat dan licin. Dia mengelap celah kangkangnya sambil main ngan jari. Tiba tiba Cikgu Syiken terpandang aku. 

"Eh, Man ingat sapa tadi. Masuklah."

Aku pun perlahan lahan menghampiri Cikgu SYiken yang masih bertelanjang bulat. Dia pegang tangan aku dan meletakkan ke atas teteknya. 

"Cikgu tahu Man selalu tengok tetek cikgu. Hah, pegang lah puas." Aku macam tak caya je. Apa lagi pulunlah. Aku hisap putingnya dengan rakus sekali. Hujan masih mencurah curah. Aku masih lagi pakai baju seragam sekolah. Aku stop kejap. Bukak baju aku pastu sambung. Aku tengok dia rilek aje aku hisap tetek dia. Dia suruh aku stop. Pastu dia bukak seluar aku.

"You tak pakai seluar dalam Man? Patutlah asyik tersembul daripada tadi" Aku senyum aje. Nah tu dia, batang aku 7.4 inci tersembul kat muka dia.

Perlahan lahan dia main kepala pastu dia kulum sedalam dalamnya. Aku dah tak boleh nak bayangkan camna nikmat sekali bila konek aku kena kulum. Dia jilat habis ngan telur aku sekali. Mata aku terbeliak manahan nikmat bergelora. Lama gak dia kulum. Pastu aku bangunkan dia dan mula start french kiss. Nafas aku ngan dia dah takleh kontrol. Tangan aku merayap ke cipapnya yang tembam. Aku dapat rasakan air makin banyak. Batang aku pulak menunjal nunjal ke perut dia. Dia aku peluk semahu mahunya. Pastu aku baringkan badan dia. AKu kangkang kaki dia dan smerbak bau pantat menerjah ke lubang idung aku. AKu terus menghumban muka aku ke pantatnya. Kelentit dia aku jilap dan gigit semahunya. Rasa geli dah hilang plak lantaran nafsu dah sampai kat kepala.

"Uhhh, ahhh, uuuhh, jilat lagi Man..uhhhh" Tetiba dia tarik rambut aku dan dia klimaks kali pertama.

"Man, cepat Man, cikgu dah tahan ni, cepat masukkan batang Man tu dalam pantat cikgu"

" Rileks la cikgu"

Aku pegang batang aku dan mainkan di sekitar pantatnya. Perlahan lahan aku masukkan batang aku ke dalam pantatnya.

"Uhhhh, besarnya Man, pelan pelan sikit"

Mungkin kerana tiga bulan tak kena ngan suami dia, pantat jadik ketat.

"Tarik dulu Mannnn, ughhhhh"

"Emmmmm"

Lega sikit Cikgu Syiken setelah aku tarik sikit batang aku. Kepala je masih dalam pantat dia.

"Tekan Man....jangan sampai habis...uoghhhh'

Aku pun memulakan sorong tarik.

"Uhhh... dalam lagi.... cikgu boleh terima lagi.. dalam lagi.. uhhh.. ahh."

Berdecup decup aku bunyi batang aku berlaga ngan pantat dia. Aku hayun semahu mahunya. Berkeriut bunyi spring katil.

"Cikgu nak pancut Man....cikgu pancuuuuutt Mannnn"

Cikgu Syiken samapai terangkat punggungnya. Tangannya yang lembut memegang erat pada lengan kau yang bertongkat di kiri kanan dada Cikgu Syiken. Aku pun sambung hayun balik. Aku tekan sampai santak hingga ke pintu rahim. Matanya terbeliak menahan serangan aku yang bertubi tubi.

"Ahhh.. MAnnn.... cikgu pancuut lagi iee.. ahhhh"

Klimaks kali kedua sedangkan aku belum rasa apa apa lagi.

"Ouhhhh,emmmmm, iyahhhh, laju Man."

Dia punya suara satu bilik berkumandang. AKu terus hayun. Pantat nya terus mengemut batang aku. Sampai nak tercabut rasanya. Dah 30 minit masa berlalu. Sampai satu ketika aku rasa nak pancut. Aku melajukan hayunan batang aku. 

"Ouhhhhhhhhh,emmmmmmm,yahhhhh, laju Mannnn, cikgu pancuttt lagiiii"

Punggungnya terangkat angkat. Kepalanya menggeleng ke kana ke kiri menahan nikmat tak terhingga. Tangannya memegang pinggang aku. Kemutan pantatnya yang bertalu talu menyebabkan aku hilang kawalan.

"cikgu, saya nak pancutttt niiii,ahhhhhhhhhh.hahhhhh"

Aku tekan sampai santak. Matanya terbeliak ketika aku memuntahkan air mani aku ke dalam pantatnya. Berdas das aku tembak. Pantatnya tak henti henti mengemut batang aku. Aku pun mencium dia tanda terima kasih kasih. AKu tarik batang aku dan dia hisap air mani yang lebih sampai habis.

"Awak punya power la Man"

"Biasalah, sentiasa power katakan"

Aku berbaring di sebelahnya sampai bermain main ngan teteknya. Tangan Cikgu Syiken plak kat batang aku.

" Apa kata Man tidur rumah cikgu malam ni? Esokkan cuti. Cikgu belum puas lagi ni. Stay kat sini ye, sayang.."

"Oklah, sayang"

Aku tipon family aku kata aku tidur rumah member aku. Jam dah tunjukkan pukul 6.00 petang. Hujan dah berenti. Batang aku keras balik tak sampai lima minit.

"Cepatnya naik you punya Man"

"cikgu, I pun nak sekali lagi"

Aku pun memulakan pelayaran kali kedua. Tunggu sambungan aku camna skill aku dalam tape blue aku praktikkan kat dia.

Sekian Terima Kasih

 

046.jpg


 
Aku Peniaga Malam
 
Berniaga di pasar malam bukan menjadi minat aku. Tetapi oleh kerana itu sahaja peluang yang aku ada bersama suami ku maka penat pun tak apalah. Berniaga beberapa bulan rasa seronok tu datang juga kepada aku. Apatah lagi apabila melihat untung yang mendatang. Nasib menjual di pasar malam ni bukan menentu tapi itulah sumber rezeki kami berdua. 

Aku dah satu tahun lebih berkahwin dengan suami ku. Belum dapat anak dan kami seronok dengan cara hidup kami. Lama-lama berniaga ni telah menimbulkan tabiat baru pula kepada kami. Paham-paham saja lah apabila balik dari berniaga tentunya tengah malam, kalau tempat tu dekat kami cepat sampai ke rumah tetapi kalau jauh kadang kala pagi baru kami sampai. 

Suami aku ni pulak boleh tahan juga kuat seksnya. Oleh kerana itu kami kadang kala berenjut dalam van di tepi jalan saja. Di tempat rehat leboh raya dan kadang kala di tepi air terjun tempat rehat peranginan itu pun kalau kebetulan tak ada orang. Berniaga di pasar malam ni menyebabkan kami sentiasa berada di atas jalan. Oleh itu melakukan hubungan seks di atas van merupakan lumrah bagi kami. 

Tabiat suami aku pulak yang aku dapat perhatikan kalau pelanggan yang datang tu ramai yang seksi sebab kami menjual kain, maka malam tu pasti aku akan dikerjakan habis-habisan. Bukan aku tak suka tapi maklumlah buat kerja tepi jalan, kadang-kadang bimbang juga suara aku mengeluh, mengerang dan mejerit tu di dengari orang. Aku pulak bila dah sampai tahap kena talu tu lupa pulak nak kontrol volum. 

Satu lagi tabiat pelik suami aku ialah dia sentiasa meminta aku memakai pakaian yang ketat atau seksi semasa menjual. Kalau boleh biarlah buah dada aku ni hampir nak keluar dari leher baju. Kalau boleh biar seluar jeans yang aku pakai tenggelang dalam lurah ponggong aku ketatnya. Kata nya nak lariskan perniagaan. Aku ikut saja. Hasilnya pun menyeronokkan sebab walau pun kami menjual kain untuk kaum hawa sahaja tetapi lelaki pun datang juga membelinya. Tak kurang lah yang menggatal ketika membeli kaintu. Suami aku sporting. Kalu lelaki yang jadi pelanggan, dia akan ke belakang gerai biar aku yang melayan pelanggan. Tapi kalau perempuan yang datang terutama yang seksi tu maka dia lah yang ke depan. Aku terpaksalah buat-buat lipat kain di belakang. 

Dalam pemerhatian aku ramai juga jantan yang steam kat aku sebab semasa aku layan mereka kadang kala ada yang ambil peluang menjamah tangan aku. Menyiku buah dada, menggesel balaknya ke ponggong aku terutamanya semasa melihat kain yang aku pamirkan. Bukan suami aku tak tahu tapi dia buat-buat tak tahu. Selalu sangat aku merasa balak yang menggesel belakang atau ponggong aku tu . Kadang kala terasa sangat keras dan bersarnya dan kadang kala tidak lah begitu perasan. Kalau aku di rangsang begitu, pastinya aku pun giankan balak suami aku. Masa tu kalau dia tak bagi pun aku akan minta terutamanya dalam perjalanan pulang. Masatu ganaslah permainan kami. 

Aku teringat satu hari seorang pemandu lori mengetuk dinding van kami di perhentian di lebuh raya.. Masa kami mula buat tu, tak ada pun lori dia tetapi setelah kami klimeks, aku pun menjerit agak kuat tiba-tiba saja orang teruk dinding van kami. Suami aku cepat-cepat kenakan pakaian sedang aku terlentang di lantai van.di atas bungkusan lain yang memang kami atur sedemikian rupa agar ada ruang untuk kami bersetubuh cukup dan selesa. 

Apabila suami aku keluar dari van pemandu lori itu tersengeh saja.

Apa hal? tanya suami aku

Tumpang sekaki pinta pemandu tersebut. Suami aku yang hanya berseluar jean masuk semula ke dalam van.

Pemandu lori tu minta nak main dengan Ana terang suami ku kepada aku. Pada ketika tu aku duduk bersandar ke dinding van.

Abang!!! takkan abang nak bagi Ana main dengan orang lain?

Abang tak kesah kalau Ana nak

Berapa orang tu bang?

Dia sorang saja

Aku kebingongan. Sambil mengesat air mani suami aku yang masih meleleh dari cipap aku merenong mata suami aku dalam kegelapan.

Abang tak apa ke?

Abang tak kesah asalkan Ana dapat klimeks yang secukupnya saja..soal...takpe ...

Emmm panggilah tapi sekali saja tau

Suami aku keluar van. Dia menyatakan persetujuan. Tiba-tiba orang tu tanya Berapa?

Berapa? tanya suami aku yang tak faham.

Ya lah RM ..berapa

Suami aku masuk semula ke dalam van. Dia tanya berapa ringgit nak kenakan dia?

Tak pernah pulak aku terfikir tentang bayaran ni. Aku diam sejenak lima puluh udahlah bang

Suami aku keluar dari van lima puluh dan eeeer sekali saja

Orang tu keluarkan dompetnya dan menghulurkan not RM50 kepada suami aku. Dia pun merangkak naik ke atas van dan terus ke atas aku sekali yang sudah pun baring semula dengan kaki terkangkang. 

Kami bermain cara mudah sahaja. Tak ada mesra-mesra. Balaknya dah cukup keras apabila dia anik ke atas tubuh aku. Besar dan panjang. Namun aku dapat menerimanya dengan mudah sebab telah dilincinkan oleh suami aku sebelum itu. 

Besarnya bang , ni mesti Ana akan rasai klimeks yang lama.Geselan mesti sedap ni. bisik aku ke telinganya. Dia menghayun dengan perlahan. Aku mengangkat kaki tinggi biar dia masuk dengan lebih dalam lagi.

Ohhhh keluh aku kerasnya. Aku memeluk tubuhnya erat bagaikan bergantungnya darinya supaya tidak terjatuh dari tebing yang tinggi. Hampir 20 minit aku klimeks dan sekali lagi selepas 10 minit berikutnya. Orang yang menyetubuhi aku masih kuat dan steady. Aku tak tanya bila dia nak klimeks Cuma aku mengerang dan mengeluh menikmati pemberiannya. 

Aku tak tahu apa yang dibuat oleh suami aku di luar sana dan aku sudah tidak peduli lagi. Cuaca malam yang dingin di tambah dengan air-con van kini tidak memberi kesan lagi. Aku berpeluh dari hujung rambut sampai hujung kaki, paha yang mengangkang kini kian terasa lenguhnya.

Lagi bangggggg ana nak pancut sekali lagi niiiiii ..ah...ah...sedap banggg..lagi bangg...ah..ah..ah...uh..ah...uh..ah..sedap...lagi banggg...ahhhhh...ahhhhh...

Orang itu memperlajukan pergerakannya. Aku tak tahu apa yang harus aku buat lagi. Aku dihayun sepenuhnya padat dan padu. Aku pasti selepas ini aku tidak akan dapat berdiri tegak lagi. Bahagian bawak paha aku bagai tak terasa lagi. Seluruh ransangan aku tertumpu kepada cipap aku yang terus diterjah terus menerus. Aku mengelepar apabila aku pancut kali ke tiga ,
tangan aku mencekam belakangnya. Suara aku meninggi. Ketika itu aku merasakan balaknya memancut panas ke dalam cipap aku. Aku tak tahu apa yang aku kata lagi Cuma jeritan nikmat yang tidak dapat aku bayangkan lagi apabila menerima berdas-das pancutan darinya. Hangat dan banyak. 

Apa bila semuanya reda. Dia bangkit dari atas tubuh aku yang kini macam kain buruk. Aku membelai tangannya. 

Ganaslah abang ni

Dia mencabut balaknya dari cipap aku yang banjir dengan air mani.

Tak suka ? tanyanya rengkas.

Puas jawab aku rengkas.

Dia mengenakan zip seluarnya dan menyarung kemeja T nya. 

Abang bisik aku perlahan. Dia menoleh kepada aku sebelum membuka pintu van.

Aku mengucup bibirnya . Sapa nama abang sebab Ana nak ingat sampai bila-bila

Tangannya meramas buah dada aku dan sebelah lagi ponggong aku yang bulat.

Jimie jawabnya rengkas. Lalu keluar dari van. 

Ketika suami aku masuk ke dalam van aku bersandar semula ke dinding van.

Ana OK? ketika itu kedengaran enjin lori bergerak.

Separuh mati bangseparuh mati jawab aku

Kita balik ? tanya suami aku.

Abang sajalah yang pandu sorang biar Ana tidur di belakang ni Aku merebahkan diri ke celah-celah bungkusan kain. 

Suami aku menutup pintu van dan naik ke tempat pemandu. Sebentar kemudian van bergerak dan aku hanyut ke dalam mimpi. Bertelanjang bulat dan terkangkang. 

Walau siapa pun Jimie..aku tidak akan melupainya sampai bila-bila. 

Ana pasar malam. 
Diceritakan kepada "kuttakutty" 

Sekian Terima Kasih

 

Our latest vacation was the best ever!

We'll use this site to share the experience with everyone. We'll include our itinerary, the interesting sites we visited, and the interesting people we met. Don't worry, there will be lots of pictures!

On this home page, we'll put a favorite picture and give some general information about how the trip went. For example, We might talk about where we went, how long we stayed, and who went with us.

Thanks for visiting and be sure to sign our guestbook below.


 
Dahaga
 
Sudah sepuluh tahun aku mendirikan rumahtangga dari cinta pandang pertama semasa dia membuat kerja penyelenggaran di-kilang tempat aku kerja. Hasilnya kami telah di-kurniakan dua orang cahayamata. Salleh yang tua berusia 9 tahun dan numbur dua Lili berusia 5 tahun. Hidup kami sekeluarga agak bahagia. Suamiku pula tidak pernah mengbaikan nafkah batinku yang sentiasa dahaga walau tidak berapa memuaskan.
 
Setelah lama bertugas di-TNB Pontian suamiku di-tukarkan ke-Kluang. Dia berasal dari Kedah dan aku pula anak jati Rimba Terjun, Pontian.
 
Di-Kluang suamiku bertukar wajah. Dia tercebur dengan kumpulan "TABLIQ" Agak telah sebati dan taksub dengan pertubuhan tersebut tuntutan batinku selalu mis. Apa tidaknya sekali keluar seminggu. Hujung minggu dan hari cuti umum, hari yang sentiasa aku nantikan kehadirannya pun dia keluar juga.
 
Satu pagi sedang bersarapan seorang diri setelah ke-dua-dua anakku pergi sekolah meter reader Bala
terjengul pintu menghulurkan resit api yang baru di-baca. "Termenung nampak ada apa-apa ke" sergah Bala.

"Eh Bala masuklah kalau hendak minum" pelawa ku.
 
Di-pendikkan cerita Bala pun masuk. Aku menuangkan nya secawan kopi. Bala ini memang peramah.
Dialah yang mencarikan rumah yang kami sewa ini. Rumah sebuah agak terpencil kedudukannya hampir dengan kawasan Sekolah Menengah Sain Kluang. Bala pula sehaf memiliki rumah sendiri di-Taman Berlian. Semasa bujang dia kawan rapat suamiku dan pernah pula duduk sebumbung semasa bertugas di-TMB Batu Pahat. 

"Aku dapat anak lelaki" Bala bersuara.

"Bila "

"Sudah seminggu" jawab Bala.

"Jadi engkau kena puasa-lah.

"Apa boleh buat" Bala bersuara.

"Aku pun apa kurangnya, abang Rahim sudah 4 hari tak balik pergi dengan kumpulah TABLIQnya" kataku.
 
Lama juga kami berbual bertukar topik. Aku perhatikan semasa sarapan, maklumlah duduk bertentangan mata Bala asyik merenung ke-gunung berapitku. Sekali-sekala tangannya kebawah macam membetulkan sesuatu. Semasa sama menurunkan barang dari lori di-hari perpindahan kami ke-Kluang aku kerap juga curi-curi pandang ke-bawah perut Bala. Tahu ajalah di-masa itu dia berseluar pendek sendak, bonjolan di-bawah perut itu memang ketara. Aku buat tak nampak saja akan kerlengan Bala.
 
Setelah selesai sarapan aku ke-singki untuk mencuci pingan-mangkuk. Sedang terbongkok mencuci aku rasakan ada benda mengesel-gesel di-alur punggungku. Tampa melihak ke-balakang  aku cuba meraba apakah benda-nya. Aku dapati bendaalah yang mengesel itu ada-lah balak Bala. Terbantut tugas ku mencuci.

"Apa engkau buat Bala" aku bersuara sambil berpaling mengadap Bala. 

"Marah ke" balas Bala.

Aku sendiri menjadi serbasalah kerana lubang nekmatku sendiri telah memberi isyarat berkehandakan sesuatu untuk di-benamkan kedalamnya.

"Sambil kita berbual-bual tadi saya sudah tidak boleh tahan menenguk susuk badan Limah yang montel, pakai night-gaun nepis pula tu, lagi pun Limah sudah lama tak dapat kan" kata Bala.

Melihatkan yang aku sudah pasrah Bala merangkul tubuhku sambil mengucup bibirku dengan mesra. Aku pun menjelirkan lidah untuk di-hisap oleh Bala. Lepas tu Bala pula menjulurkan lidahnya untuk aku hisap. Begitulah silih berganti beberapa ketika.

"O.K Bala awak pun hendak kerja" aku bersuara mencari helah.

"Takan hendak biarkan balak saya begini saja, lubang nekmat Limah pun sudak berair" Bala bersuara. 

Memang semasa bercumbuan tadi Bala sempat meraba kawasan laranganku.  Rasukan syitan pun tiba. Aku sendiri pun tak sedar bila aku tutup  pintu sambil memimpin tangan Bala ke-bilik tidur. Bala hanya mengikut saja dengan balaknya terjulur tegang di-celah zip seluar yang masih di-pakainya.
 
Di-bilik tidur aku biar dan merelakan saja segala perilaku Bala ke-atas batang tubuhku. Setelah puas
berkucupan dan meraba ke-seluruh tubuhku. Bala membuka nite gaun yang ku pakai. Bra ku pula di-tanggalkan. Tersembul sepasang gunung berapit apabila terlepas saja dari balutan. Bala mengentel puting dan meramas yang sebelah lagi. Aku sudah hilang pedoman. Tanganku mengagau mencari balak Bala. Aku usap batangnya sambil memicit topo keledarnya macam orang kemaruk.
 
Setelah puas menyunyut dan mengenter-gentel gunung berapitku, dia merebahkan badanku  sambil
menanggalkan seluar dalamku yang berwarna pink. Di-ciumnya pentisku sebelum di-lepaskan di-tepi katil. 
 
"Wah tembamnya" Bala bersuara. Aku hanya baring terlentang dengan kedua belah kaki terangkat sedikit.

Aku tersentak dengan satu rasa nekmat yang tidak dapat di-bayangkan apabila Bala menyembamkan mukanya di-permukaan kawasan laranganku sambil menjulurkan lidahnya menyusuri alur lubang nekmatku yang sudah mula becah.
 
Tak tahan dengan perilaku Bala aku  bangun. Bala masih lagi berpakaian. Aku suruh Bala membuka
pakaiannya. Semasa Bala membuka baju aku melepaskan kancing seluar Bala. Terlurut saja seluar Bala terbeliak bijik mataku apabila melihatkan balak yang panjang dan besar (dua kali size suamiku punya).

"Eh Bala tak pakai seluar dalam ke"bisikku.

"Buat apa, buat melambat saja" balas Bala.
 
Kami baring mengering bertentangan sambil berpelukan. Mulut Bala mencari gunung berapitku sambil tangannya mengusap-usap di-persekitar kawasan tiga segiku. Tanganku pula melurut-lurut balak Bala sambil menjuakan kealur kawasan laranganku yang sudah tidak sabar menunggu benaman batang Bala yang bersize XXL..
 
"Bala when  are you going to put your musculer rod inaction, I can't wait any longger." aku bersuara.

Tak diendah kannya permintaanku. Dia  masih dengan kerjanya menguli kawasan lubang nekmatku
dengan sesekali mengigit menja disekelilingnya. Setelah puas Bala mengangkang di-atas perutku sambil menyuakan balaknya untuk aku usap. Makdatuk dengan gengeman dua belah tanganku topi keledarnya masih terkeluar. Suamiku punya segengam lebih saja. Taklah koyak lubang nekmat ku nanti bisik hati kecilku. Semasa aku melurut-lurut balak-nya yang king size itu Bala mengorek-
ngorekkan jari telunjuknya di-lubang nekmat ku.
 
"Bala please fuck me" I demandad for a second time.

"Your comand will be fulfill as  requested" Sambil Bala membetulkan kedudukannya di-celah
kelengkangku.
 
Aku menanti dengan penuh debar tusukan dari Bala. Tetapi Bala masih lagi  belum mahu melakukannya. Dia hanya mengesel-gesel balaknya di-alur lubang nekmatku yang setia menunggu.
 
"Please Bala I cannot wait any longer" aku bersuara sambil menyetak bibir.
 
Dengan perkataan o.k aku dapat merasakan yang balak Bala sedang menyusuri alur lubang nekmatku
yang penoh mistery. To me Bala is a slow and steady type. Dia tidak henjut terus. Bila sudah separuh terbenam Bala menyanya sama aku boleh terima atau pu tidak di-atas kehadiran balaknya yang king size itu.

"Eham, but dont push to hard I feared it might destoried  my most presious cunt." 

In the mean time I felt that I am coming. With that feeling I requested to  make faster a bit with him in and out motion.  He did fulfill my desire. Dengan pergerakan keluar masuknya yang laju itu maka tercapailak "coming" yang ku hajatkan.
 
Setelah aku mencapai kepuasan giliran Bala pula mencari kepuasanya. With his in and out motion dan
dengan kemutan ku yang mesra Bala makin gagah dengan pergerakannya. Sesekali Bala membongkok untuk menghisap puting yang terdapat di-kedua gunung berapitku. Setelah puas denga gunung berapitku kami berkucupan. Bala menghulurkan tangannya di-bawah bahuku sambil merangkul erat. 

Itulah satu tanda yang aku pasti Bala hendak "COMING". Aku pun sama merangkul tengkoknya hingga badan kami bertaup rapat hingga penyek kedua-dua gunung berapitku. Akhirnya Bala melepaskan cecair yang pekat memenuhi  ruang terowong nekmatku. Kami sampai kepuncak nekmat dalam pelukan yang erat dan terdampar di-pantai bahagia bersama-sama. Bala mencabut balaknya yang separuh keras membiarkan lubang nekmatku terlopong tampa penghuni.
 
Kami berdua bangun menuju ke-bilik air  untuk membersehkan badan. Sifat tolong menolong masih terjalin dengan aku membersihkan balaknya dan Bala membersihkan di-persekitaran lubang nekmatku sambil berbual berhubung dengan kami sebentar tadi.

"Sempitlah Limah punya dan grip kuat pula tu" kata Bala.

"Bala apa kurang dahlah besar panjang  pula, nasib tak koyak" aku membalas.
 
Aku suakan Bala towel suamiku dan aku perkemban hingga keparas ketiak. Kami kedapur untuk
menghilangkan dahaga. Sambil mengekoriku dari belakang sempat Bala menepok ponggongku.

"Hai tak puas ke?"

"Puas. tetapi goyangan pongong semasa Limah berjalan, mengancam" kata Bala.
 
Bala kebilik mengambil pakaiannya. Sebelum sempat berpakaian aku menghampirinya sambil melepaskan ikatan kain kembanku terus merangkul tengkok Bala untuk bercumbuan dengan kedua gunung berapit melekap rapat ke-dada Bala yang bidang dan berbulu. Tangan nakalku pula mencari-cari balak Bala.

"Eh dah keras rupanya"usikku.

"Salah Limah dia dah tidur di-gangu mana dia tak marah" sambil bersuara dan mengatakan esok sajalah.

"Esok, esok punya cerita, Limah hendak juga, baru pukul 10.15,  Lili balik pukul 11.30, sempatlah" kataku.
 
Kali ini aku suruh Bala baring, biar aku sendiri yang henjut. Aku mencangkung membelakangi Bala sambil menyua balak Bala ke-pintu ajaibku. Tangan Bala pula sebok meramas-ramas punggungku. Sambil membetulkan posisi dengan kedua tanggan ku berpegang di-peha Bala aku menurunkan punggungku hingga balak Bala santak ke-dasar. Aku pun mula dengan aksi menghut sambil melihat kecermin  meja makeup untuk meninjau pergerakan keluar-masuk balak Bala kedalam lubang
nekmatku. Seronok juga dapat tengok balak keluar masuk, dengan suami sendiri tak dapat. Stright forward gamelah katakan.
 
Setelah puas melihat balak keluar-masuk aku memusingkan badan tampa mencabut balak yang setia
terbenam, takut rugi. Setelah itu aku mengeledingkan badan dengan kedua belah tangan berpegang kepeha Bala dari arah  belakang. Bukannya apa, biar kelentetku yang keras itu bergesel dengan balak Bala semasa aku menghenjut. Bila rasa hendak coming aku merebahkan badanku tiarap diatas dada Bala. Sambil merangkul tengkokku Bala memusingkan badannya dengan posisi aku di-bawah. When everthing are in position dan kami berdua perpelukan erat dan dengan henjutan yang
agak laju dan keras Bala melepaskan pancutannya. Nekmat sungguh kerana kami berdua benar-benar sampai serentak.
 
Tamat saja pelayaran Bala kebilik air bersendirian , aku masih baring kepenatan. Sebelum berlalu Bala sempat mengucup dahi dengan ucapan terima kasih. Sambil itu dia menghulurkan towel untuk aku menutup lubang nekmat ku yang aku biarkan telopong. 

"Tutup lubang tu, kalau tak tutup nanti masuk angin... lemah... tak berapa grip pula" kata Bala.
 
Bila aku tinjau kecelah kelengkang, lubang nekmatku masih lagi belum katup dengan membentuk bulatan bulat yang jelas dimuka pintu lubang nekmatku. Aku senyum. Teringatkan balak Bala yang panjang dan besar. Tak sia-sia suamiku berpindah ke-Kluang, menyertai kumpulan TABLIQ dan berkawan rapat pula dengan Bala.
 
"Eh mak belum mandi, emak buat apa, tengok tempat tidur mak, lasaknya emak tidur" perli Lili yang baru pulang dari sekolah.

"Emak tertidur lah sayang, emak pening kepala" sambil bangun mengumpul cadar dan towel yang ada
tompok-tompok air nekmatku dan Bala, menuju bilik air. 
  
                                                                              
 


Sekian Terima Kasih

 

A sunset; Actual size=240 pixels wide

243.jpg

Unknown Gem Type: tlx.tlxinv.guestbook

mailer_r5_c6.jpg

index_18.jpg

007.jpg

oh..sedapnya di orang ni main..nilah pelajar uITM,,mak bapak suruh datang belajar menunutut ilmu yang betul...dia datang untuk belajar ilmu seks..lepas tu ramas merams..menlancap  ..guna tangan awek..bukan tangan sendiri...akhirnya mereka ni main..pastinya gadis ni tak ada dara sekarang...dan mereka ni telah merasa bagaimana klimeks...

041.jpg

 
 

 
Mama Izah
 
Hai!  para chatter yang berminat membaca dilaman web melayu boleh ini,disini aku ingin mempaparkan sebuah ceirta best nyer, kisah benar ttg diri aku dan mertua ku yg sudah bersetatus ibu tunggal  semenjak sebelum aku berkahwin dengan anaknya(bini aku lah) tiga tahun yang lepas. Tentunya cerita ini amat sukar dipercaya olih kamu semua, tapi ape yang berlaku ini adalah sememangnye berlaku dan tidak pelik berlaku dizaman ini kan. Walau camner pun aku sedia menceritakan buat anda semua. Setidak2nya buatlah pengalaman kiranya anda semua mahu. 

Mertua aku masih solid bentuk tubuh badannya, dengan tetek yang sederhana besar, dan bontotnye sedikit tonggek dan utk makluman anda mertua aku ni sememangnya berketurunan punjabi nama nya FAIZAH FAZAL MUHD umurnya dlm lingkuan 40an saja dan aku umurnya dlm 26 thn baru, dan aku memanggilnya dgn panggilan `mama  zah'. Selama aku tinggal bersamanye selepas berkahwin dgn bini aku aku selalu mengambil kesempatan mencuri2 pandang selain dari bergurau mesra dgn mama zah ni dan juga bini aku, kekadang tu aku sambil membuat lakonan tercuit ditempat2 yang leh memberahikan spt diteteknya bila bergurau tu, yang mana boleh mendatangkan btg aku jadi terpacak disebalik pengetahuan mereka berdua. Dan kekadang bila aku main dgn bini akupun aku bayangkan 
mama zah ni 

Oklah bagi memindikkan cerita,kisah aku dan mama mertua aku ini berlaku disuatu malam semasa aku balik dari bekerja, sampai dihadapan rumah lebih kurang jam 8.30 mlm, aku ingat malam itu malam selasa, aku dpt lihat dari tepi jalan rumah ku bagaikan sepi saja tiada org seperti hari biasa, betul lah sangkaan aku bila aku memberi salam,aku dengar sambutan salam mak mentua begitu sayu dari biliknya, dan ia menyuruh aku membukanya dengan kunci yg aku ada. Aku terus saja membuka dan masuk dan trerus saja bertanya dari luar bilik mama mentua ku "Niza bee(biniku) kemana mama? "tanya ku sambil2 memandang kearah dapur. "dia keluar dgn adik kau kerumah mak ucu nya, kul 11.30 nanti dia balik, ucu kau antar" jelasnya dari dlkm bilik tu, sayu jer suara nya terdengar dari dlm.. "mama sorang ker?"tanya ku."a'aa" pendek jwbnya.

Maka dikepala aku berfikir skrg.. malam ni aku punya peluang dah utk memuaskan batang aku dan akan ku gunakan peluang yg ada. Dan aku terus saja menuju ke biliknya yang pintunya memangnya tak terkunci.. aku masuk terus dan tergamam bila aku melihat mama izah sdg berkemban dgn hanya tuala yg terloalu pendek, hanya menutup pangkal teteknya hingga pangkal pehanya, sdg bersolek selepas mandi aku menelan air lior bila melihat  keadaannye "ape yg izal pandang mama cam tu?" dia bertanya bila melihat aku berpandangan begitu.. "ermmm erm.. tak tak der ape ape mama cuma izal geram bila lihat mama cam tu"aku beranikan menjawabnya walau tergagap2. 

Serta merta mama izah melekapkan tangan nye kearah towelnye dibahagian cipapnye, malu agaknye bila aku berkata demikian.. aku terus saja menghampiri mama izah, seperti biasa aku akan mencium kedua pipinya sebelum keluar atau balik kerumah seperti juga aku lakukan pada bini aku.. aku cium kali ini agak lama sikit dari biasa dan mama izah aku rasa merasa pelik dengan tingkah laku aku kali ini sebab dia bertanya pada aku "nape mama lihat izal hari ini lain macam aje dengan mama?" 
katanya sambil merenung aku.. aku diamkan diri buat seketika, lantas aku tarik saja tangan mama menghampiri aku dan aku pun berbisik ketelinga mama dan aku berani kan diri untuk berkata sesuatu padanya, dek kerna nafsu aku masa itu sedang mula bergelora..aku luahkan lah perasaan aku padanya "hari ini izal benar benar geram melihat mama begini.. mama tengok lah izal nye tu!" ujarku sambil menunjuk kearah batang aku yg sedang menonjol didalam seluar slack aku 

Mama izah tersenyum jer melihatnye sambil berkata "habis mama boleh buat ape dengan benda izal tu!?". "niza kan ada, nanti izal main lah ngan bini izal kan!? "jelasnya pada aku" ape nye nak main mama, izal dah tiga pat hari dah tak dapat pantat niza mama tu!!bolih izal dapatkan sesuatu dari ama?" dengan berani aku katakan pada mama izah,nekad sekali.. mama izah tergamam dengan permintaan aku itu.. bagaikan tak percaya kata2 aku itu.. 

Didalam dia kegamaman.. tangan aku dah pun mengapai pinggangnya lalu aku rapatkan tubuh yg agak sexy itu ke tubuh aku terus saja aku mengucupi bibir nya yang mongel tu.. "ermm ermmm" mama ingin berkata sesuatu dan menolak aku tapi aku terus saja memeluknye dengan erat sekali.. disaat itu aku dapat rasakan kedua ulas bibirnya mula terbuka dan kesempatan itu, aku ambil terus saja memasukan lidah aku utk menjalankan peranan bagi memberahikannye dan aku sendiri.. 

Beberape minit saja aku berbuat demikian mama izah telah aku rasai bagai telah melayani kehendak ku itu.. aku pantas saja melakukannye terus..dan kini mendapat kan pula balasan dari mama izah, lidah aku disedutnye.. terasa suamnya lidah mama. aku dapat rasakan juga kocakan dada gementar nafas mama izah.. berdenyut didada ku aku biarkannye begitu "hemmm. ermmm sedappppnye mama.." aku berbisik ketelinganye sesudah saja aku melepaskan dari kucupan dibibirnya mama izah senyum sinis saja dengan perlakuan mama izah itu, membuatkan nafsu aku terus memuncak, batang aku sudahlah tak leh nak cakap cam mana lagi jika nak diukurlah mungkin tegak dah 90 drj tak lah panjang sangat batang aku.. tapi hampir m3ncapai 6inci dgn lilitannya lebih kurang 21/2 in. bagaikan bergerak2 untuk dilepaskan keluar. 

Kini aku mengapai tangan mama izah ngan lembut dan aku bawa kekatil serta membaringkannye terus, yg menghairankan aku masa itu,mama bagaikan mengikut saja suruhan aku itu, tanpa cuba melawan, ini aku kira apa yg aku hajat akan tercapai dan sangkaan aku sebelum ini mungkin juga dia nak merasakan batang yang dah sekian lama tidak merasakannya dan ini lah masa untuk menerima sekali walau dari batang menantunya, dgn sebab2 ini mama tidak menunjukan tanda menghalang atau melawan kehendak aku cuma dia dgn lembut bertanya aku 'Izal. izal sebenarnya nak ape dari mama ni" dgn terketar2 suara bertanya aku "ermmm boleh izal dapatkan sesuatu dari mama? yang ini?" aku katakan berani, sambil menepam tundun pantat mama izah yg sdg baring telentang, nampak membusut tundun pantat mama yg masih tersembunyi disebalik towelnye itu.."jika izal berani cubalah" katanya bagaikan mencabar kelelakian aku.. 

"Betul mama?" kataku ragu. 

"Ermmm cuba lah kalau izal dapat! "mama izah senyum saje. 

Aku terus saja menerpa berbaring disebelahnya, tangan kiri aku memaut tengkoknya lalu terus saja 
mengucupi bibirnya dan tangan kanan aku mencari putaran simpulan towel utk mendedahkan tubuh 
mama izah, maka terburailah ape yang tersembunyi selama ini,yang mana selalu yg aku angankan 
sebelum ini, dua gunong yg lama dah tak disentuh membusut tinggi,tundun pantat yg tembam serupa dengan bini aku fuyoooo.. bebulu yang hitam lebat mnenutup ruang lubang pantat tapi kemas dijaga rapi tertelan air liur aku dibuatnya tiba2 

"Aa'aaa. nape izal buka mama nye aja, izal nye baju dan seluar kenapa lekat dibadan tu lagiiiii?! "kata nye bersuara halus.. "mama bukakan lah mama!? aku cuba bermanja tapi aku sendiri pantas membuka seluar dan baju aku, yang tinggal hanyalah seluar dlm aku saja.. saja aku biarkannye sementara tujuan aku,semuga mama izah yg akan buka kan seluar itu 

Aku terus saja memainkan peranan aku.. mengentel dua tetek mama yang mula mengeras.. mama izah mengeliat dengan tangannye dah memaut serta mengusap belakang aku dgn mesra nya. ahhhh.. tak dapat aku bayangkan betapa seronoknya masa itu, itu baru bab begini saja,masih banyak action yang akan aku lalui selepas ini kini aku dah menghisap putting teteknya silih berganti.. dan jari jemari tgn kanan aku telah bermain main dibiji kelentitnya yang didlm ruang pantat yg tersebunyi dek bulu hitam nya dah mula membecak.. 

"Arggghhhh izallll.. sedapnye izalll lagiiiii. keluh mama izah aku terus peranan aku, kini tangan mama dah di dalam seluar ku mengukur batang aku dia menolak sikit seluar dalamku kebawah. dan aku terus membantunya membuka seluar dlm aku keluar dari tempat nya "wowww! Izal besarnya batang izal!!! jerit nya tapi pelahan sambil melihat akan batang aku itu. aku tersenyum dpt pujian sebegitu "mama maukan nya mama?" 

Saja aku mengusik mama diam saja.. aku bangun dari baringan aku.. dan terus saja menghalakan batang aku ke mukanya, tujuan aku utk memasukan btg aku kemulutnya utk dikulum mama cuba menolak sambil berkata" mama tak biasa begini lah izal!!! 

"Mama mama try dulu" kata aku dan terus saja menonjolkan btg aku kedalam ruang mulutnya, bila sampai saja dibibir aku mengarahkannya membuka ruang utk batang aku masuk kini lolos saja btg aku masuk habis jejak ke anak tekak mama izah.. panas rasa batang aku bila berada didalam mulut mama.. mama bagaikan leloya sikit.. dan gerak geri mama agak kaku bila btg aku berada dikawasan mulutnya nyatalah dia tak biasa dan aku kesian juga melihatnya bila aku berbuat demikian lantas aku menarik keluar btg aku dan kini aku pula menjalankan operasi pembersihan dialur pantat mama.. 

Lidah aku kini bermain main dibiji mama yg sekian lama tak terusiak beberape minit berlalu
operasi aku dipantat mama..ape yg aku dengar rentetan mama.. "lagiiii izal sedapppp!!!.." aku melajukan lagi tujahan lidah aku, kini lidah ku benar berada dalam di ruang lubang pantat mama 
mama izah terus mengeliat..tiba-tiba aku rasa badan mama bagaikan kejang.. rupanya dia sedang
melakukan kalimaks yang pertama.. ape lagi terasalah kemasinan serta kapayauan air mana mama yg keluar dari ruang pantat mama. huuuyoooo.sedapnya air mani mama izah aku ni.. byk juga airnya aku tertelan maklum lah saja lama dah tak dipergunakannya. "izal izal mama tak tahan lagi.. mainkan lah cepattttt!!!! keluh mama sambil mengapai batang aku utk kearah lubang pantatnya dan aku tidak membuang masa lagi terus saja memasukan batang aku yang telah benar keras tu kedalam pantat mama sambil dibantu oleh mama.

"ohhhhh sedap nye mamaaaa.. keluh aku pabila batang aku dah telus kedalam dasar pantat mama, sambil itu aku saja diamkan dulu btg aku didasar pantat mama terasa panas batang aku bila direndamkan didalam ruang yg dah berlecak tu tangan aku pula memainkan peranan didua tetek mama.. "arghhhhhh. ermmm erm sedap nye yangggg!!!.. mama teruis mengeluh kesedapan kini aku mulakan hayunan atas kebawah mula mula slow motion dan laju semangkin laju dengan buaian suara mama yang merintih kesedapan "arghhh arghhh.. sedappppp. lagi ayun izalllll. mama sedappp!!! Lajuuuuu lajuuuuu yanggg.. mama dah nak sampaiiiiii.. lagiiiiii!!!!!! sekali lagi kejang tubuh mama dan btg aku rasa bagaikan nak putus dikemut nya

Aku menarik keluar btg aku yang dah basah dek lecak air mama dan kini aku pusingkan mama secara menonggeng menukar posisi,aku nak balun dari belakangnya, aku dapat lihat lubang dubur mama terkemut bagai meminta2 sesuatu saja.. aku geram melihat lubang itu aku sapukan air dari pantat mama kelubang nya utk pelicin.. aku terus saja menujah kelubang dubur mama sekali tekan tak masuk kali kedua penekanan btg aku telus paras takuk aku ke lubang dubur mama.. "uhhhhh.. izal.. sakitttt.. pelan sikit izal.. koyak dubur mamaaaa. btg izal besar!!!! bila mama berkata demikian batang aku bagai diminta2 utk menaburkan airnya aku terus saja menekan pelan2 tapi terus telus saja habis kepangkal..dengan iringan rentihan mama dgn perjalanan btg aku yg mungkin menyakitkannya.. tapi dia rela demikian sbb jika dia tak izinkan dari mula dah ditolaknya aku dan saat utk aku menaburkan air mani ku hampir tiba.. aku tarik dan tekan sebanyak tiga kali maka critttt. crittt criiitttttttt beberapa pancutan telah di lepaskan didalam dubur mama dan masa itu kemutan dubur mama mencengkam sekali.. fuyoooo!! betapa sedapnya tentu anda rasakan jika penah berbuat demikian..

Kini aku biarkan btg aku dlm dubur mama sambil aku terkulai dibelakang mama. mama juga terasa letih Apabila aku terasa bertenaga sedikit aku bingkas bangun dari lekapan belakang mama ku. 
"puas mama? nak lagi!!?" tanya aku.. "ermmm teruklah mama izal keje kan.. tak tahan mama tau!"jelasnya manja.. 

"Mama nak lagi ker?"aku ulangi lagi pertanyaan aku.. 

"Emmmm malam ni cukuplah.. lain kali bila mama nak... mama cakap.. ok!" jelasnya 

Lepas tu kami berhenti di situ saja dan sama sama masuk kebilik air utk untuk mandi tapi rupanya tidak berakhir lagi.. kami sempat memantat sekali lagi didalam bilik air sampai sama sama kalimaks. 

Cerita ini akan disambung lagi jika ada masa dengan cerita bagaimana aku mama izah dan bini aku main sekatil. 

Sekian Terima Kasih

 

244.jpg

funles150x150sft01.jpg

015.jpg

lesman150x150.jpg

sa_one_10.jpg

037.jpg

 
 

 
 AHSOO
 
Sehari lepas kepulangan Maniam kerumahnya, aku tak dengar apa-apa cerita  tentang  Devi lagi. Kebetulan pulak,  keesokkan harinya aku kena pergi Ipohsampaila tengahari Sabtu  baru  aku sampai balik kerumah.

Lebihkurang pukul 5 petang tu. aku relaxla kat belakang rumah..cari ilham... sambil pasang mata dan telinga..mana tau ada rezeki baik punya malam ni. Kepala pun dah rasa berat semacamje. maklumlah dah dekat seminggu air aku bertakung tak ada lubang nak pancut. Kalaula dapat lubang cipap betina India tu malam ni ...lega sikit. pikir ku.

Sedang aku terjengah-jengah belakang rumah Devi, tiba-tiba satu suara menegur aku. ......" Hi Encik Mat ..apa cali ?

Terkejut aku..... bilaku toleh belakang ... ohhh AHSOO sebelah rumah aku.. Mrs. Ling rupanya, dia menyambung lagi.. " Itu. Devi sudah tada la Encik Mat.... itu hali.... dia ada kasi tau sama saya... dia punya laki ajak balik kampung.. sulah ampat ali tada olang loo"

Disebalik pagar dawai yang memisahkan rumah aku dengannya... sesusuk tubuh wanita cina yang indah dengan ketinggian lebih kurang 5 kaki 2 inci rambut yang diperangkan dan dipotong rapi kebawah sikit dari paras bahu berdiri dalam  jarak 8 kaki didepanku ....memakai baju  body shape tanpa lengan. memperlihatkan ketiak yang licin.. putih dan  singkat sehingga menyerlahkan pusat..dengan seluar ketat yang pompuan biasa pakai untuk aerobik... warna hitam.. ketatttt

Bagaikan terpesona dengan keindahan yang terbentang didepan mataku... aku terus terpaku menikmati kecantikan sesusuk tubuh yang mongel dibungkus kemas oleh kain nylon yang melekat ke badan.. mengikut  lekuk-lekuk badan yang hampir sempurna... sehingga tak kelihatan  daging belebihan tersembul disana-sini... Leher bajunya yang luas mendedahkan alur pangkal dua ketul 
daging pejal yang montok menonjol kejap disebalik kain yang nipis, dan jelas berbekas bayangan dua biji punat ditengah-tengah kedua-dua ketul daging pejal yang mengkal menunjal kain nylon yang membungkus dua ketul daging itu.  Dalam anggaran aku.. ukurlilit dadanya... bersaiz 36inci.

Kebawah sikit dari bahagian dadanya, pinggang yang agak ramping dan ditengah  bahagian perut yang putih gebu... terserlah sebiji pusat yang  masuk agak kedalam.. dan kebawah sedikit dari pusat itu... dua alur yang bertemu dengan sedikit belahan dibawah... membentuk bonjolan daging 
yang montok..... agak jelas tertonjol kedepan, diapit oleh sepasang peha yang nampak kemas dan kejap.

Agak lama juga aku menikmati  keindahan susuk tubuh Ahsoo jiranku yang terpampang didepan mata.... sehinggalah disedarkan oleh satu suara yang agak sengau dengan pelat Cina, "Hei..Che mat ....lu apa tengok saya itu macam?"menegurku sambil tersenyum....."Tada..tada apa..Mrs Ling...tadi lu apa cakap" merah sekejap muka aku ....tersipu menahan  malu.

" Saya cakap ..itu lumah tala olang...balik kampong" jelas Mrs Ling pendek." Oooo.." aku ternganga..

"Itu Devi tala kasi tau sama lu ka?" tanya Mrs Ling. " Tala.." balasku. " Ini macam..Che Mat tala kawan lagi laa"  dia mengusik aku.

Eh..Ahsoo ni  macam tau-tau je aku punya skandal dengan Devi....  kataku dalam hati " Apasal lu cakap itu macam ."aku balas balik.

"Ala... saya tau la itu Devi manyak kawan sama Che mat.... dia ala kasi tau sama saya.. Che mat mannnnnyak baik sama dia... mannnnnyak kasi tolong sama dia masa itu Maniam tala lumah" jelas Mrs Ling. "Bukan apa Mrs Ling.. kita jiran aa.. mesti kasi tolong satu sama lain.. Kalau jiran susah... kita tolong ..mana tau nanti kita susah.. kita punya jiran kasi tolong pulak" aku jawab balik menjelaskan keadaan.

"Ooo itu macam bagusla.. kalau saya ada hat ka.. bolehla Che mat kasi tolong sama saya ? dia tanya aku "Itu tala hat punya. Mrs Ling punya pasal.saya mesti tolong punya.. lu kasi tau saja" balas aku sambil mataku mengamati seluruh tubuhnya yang mongel dengan penuh geram sampai nak meleleh airliur akudan..

"Eh jangan  panggil saya Mrs Ling la, Che mat.... saya punya  nama penuh Tan Mei Ling jadi lu panggil saya ..AhMeika.... AhLing ka ..cukupla.. " pintanya padaku.

"Oklah.. AhLing.. tapi kalau saya salah sebut.. panggil lu darling ka.. jangan marah aaa " aku saja mengusik Ahsoo tu Ahsoo tu tersenyum membalas "Takpa Che Mat.. saya tala malah punya...... kita 
jiran apa... mesti kawan-kawan.... baik-baik" "Eh..u pun jangan encik-encik la... panggil saya Mat... cukupla" Aku cuba memesrakan diriku. "Oklah Che Mat.. eh... Matt" balas Mei Ling.

Aku pun menukar topik perbualan "Saya selalu nampak u pegi jogging ....banyak rajin exercise aaa "
" Ya la.. kita mesti kasi badan sihat..kuat..jaga badanla" jelas Mei Ling. Memang boleh katakan ari-ari aku nampak dia balik dari jogging masa aku nak keluar rumah pegi kerja. Dengan rambut perangnya yang diikat macam ekor kuda, tuala kecil kat bahu, seluar ketat, dengan t-shirt separuh pusat.. Dia ni macam dah berumur sikit ..tapi nampak muda... kulit muka dia pun takde nampak berkedut... cantik pulak tu. ada la.... iras-iras Sara Loo, artis cina Malaysia yang popular tu.

"U punya umur berapa AhLing" tanyaku "O..saya kalu ingat belapa?" Tanya Ahsoo tu balik "Saya ingat. 28 ka 29 itu macam?" jawabku "Wah itu macam manyak mudala saya.sudah Ampat Tiga looo.. saya punya umur!!!" sambil ketawa girang sehingga bergoyang-goyang kedua buah daging 
pejal didadanya "Betulka..." aku melopong...."Betulla.... saya anak pelempuan pun sudah 20 ooo!!" jelasnya lagi nampak bangga bila aku meneka umurnya 15 tahun lebih muda " Ohhh... itu u punya anakka...mati-mati saya ingat itu u punya aadik...?" aku lambung Ahsoo tu lagi " Tadala..itu saya puny aanak la" dia menegaskkan....Tapi memang betulpun...Ahsoo ni nama jauh lebih muda dari umurnya. Wahhh....ini barang baik ni...kalu luar pun dia jaga macam tu...yang dalam lagila...bisik hati aku.

" U punya husband saya jarang nampak" aku cuba merisik " Ooo..dia ada selalu ada lumah punya dalam .. sudah dekat 12 tahun sakit..tala kuat bangun...mahu jalan pun ..pakai itu kelusi loda" 
terang Ahsoo tu.

Wahh..ini macam lagi bagus..... cantikkk...ini mesti dah lama haus nih....kalau aku dapat Ahsoo ni....tiga ari-tiga malam aku tak keluar bilik..memang aku kerjakan cukup-cukup..... kataku dalam hati melayan perasaan sambil terus menikmati sesusuk tubuh yang montok dan menggiurkan...aku mengulum bibirku sambil menelan air liur....Hi kalau aku dapat...satu badan aku jilat nihh...putih melepak pulak tu..kalau kena sedut sikit mesti lebam punya..... aku berangan.

"Sekarang dia ada dalam rumahlaa? Aku saja tanya bodoh.

" Saya punya husband ka.. dia tala..semalam saya punya anak sutulah angkat  dia pigi johot balu, pegi dia punya abang punya lumah..lagi satu minggu balu lia balik ..ada hat sikit" jelas Mei Ling panjang lebar.

"Apasal lu tada pegi sekali....wahh..ini macam lu sorang la tinggal lumah..lu tala takut ka?" aku cuba meninjau peluang. "Tapa ..saya pun ata hat sikit ini dua tiga hali mau kutip itu sewa lumah.. 
" balas Mei Ling "Tapi... kalau ada kawan pun... lagi bagut" dia mengacah aku..... "Ini macam 
bagi signal je.." aku ligat memusing otak mencari akal.

"Kalau ada apa-apa hal ka..lu  panggil  sayala..kalau-kalau saya boleh tolong..saya tada hal punya" aku cuba menawarkan khidmatku.

Lepas terdiam sejenak " Ehh..Aamat...ini malam Saturday night..lu tala pigi 
mana ka?" Mei Ling bertanya aku. "Saya ingat tadala AhLing....saya duduk rumah saja..tadi pun baru balik  outstation .. .mahu rilek sikit" aku jelaskan program aku malam ini. "Kalau ini malam lu tala hat..senang-senang latangla saya punya lumah.... boleh minum teh.." ahsoo tu membuka tawaran.

Bagai pucuk dicita ulam mendatang..mata  mengantuk di surungkan bantal...ini sudah baik punya offer..aku tersengih. Masa tu pun ari dah agak gelap, dah nak masuk malam..., " Kalau  tada apa hal ...nanti jam 8.30 itu macam saya sampai la lu punya rumah" aku cuba mencari kepastian "Latangla.. tadi lu cakap pun tala pigi mana..kan" Ahsoo tu seolah-olah menggesa aku.

Aku pun apa lagi, takkan nak menolak rezeki, orang bilang, rezeki jangan ditolak, bala jangan dicari...pintu rezki...ahsoo ni dah bukakan..kejap lagi..pintu cipap dia la aku masuk..Aku tersengih pandang muka ahsoo tu.

"Oklah Ahling..saya masuk dulu ..mau mandila..nanti malam kita sembang lagi lama-lama"  aku minta diri sambil hatiku berbisik "Ini kang bukannya sembang yang lama....main lama-lama adale"

Dalam hati aku terus berkata-kata, " Nampaknya tak sia-sia aku asah kote aku tiap malam sepanjang minggu ni.. kena bertugas ko malam ni mat kecik..hi..baik nasib ko..murah rezeki..dapat lauk daging 
cina...bergetah pulak tu...  dah kena pakai pun takpala...lagipun aku rasa dah lebih sepuluh 
tahun tak kena usik tu...mesti dah ketat punya..lagipun ahsoo ni rajin exercise, ...makan ginseng pun mesti kuat tu...nak bagi awet muda konon...siapla ko malam ni ..memang aku kasi lunyai habis lubang puki ko" sambil aku berlalu masuk kerumah.... menyiapkan diri aku untuk diratah ahsoo yang dah kelaparan  macam rimau yang tak dapat makan bertahun-tahun..

Cuaca yang tadinya cerah, tiba-tiba turun rintik-rintik hujan menitik setitik demi setitik ke atas bumbung rumah aku yang akan membentuk lopak-lopak air diatas tanah  yang kering  dan membasahi rumput-rumput ditepi longkang yang mula kekuningan setelah lebih kurang dua minggu hujan 
tak turun dikawasan taman tempat aku dan jiran-jiran aku tinggal.

Selesai mandi, aku menyarungkan seluar bermuda dan t-shirt yang agak longgar, dan mula membancuh tiga  biji telor ayam kampung mentah, campur dengan serbuk pasak bumi(tongkat ali), madu dan sedikit makjun.  ..Tiga kali teguk je, meruap panas rasa badan aku...ini kena tambah power 
ni..silap-silap kena bertarung dengan betina cina tu... mana tau  sampai pagi...kalau tak cukup persediaan..na'as aku.

Adegan 1

Tepat jam 8.25mlm, aku pun  keluar rumah dengan gagah melangkahkan kakiku ke pagar rumah jiran ahsoo aku....titik air hujan yang turun semakin deras dan besar....hujan semakin lebat....Aku menyelak pintu pagar yang  terbuka sikit..dan berlari-lari  anak masuk kekawasan rumah ahsoo tu..dengan dada yang berdebar-debar...."Betul ke aku ni..tak pernah aku masuk rumah ahsoo 
ni" dalam hati aku Sampaije depan pintu..aku pun ketukla pelan-pelan dua tiga kali ...takut 
terdengar pulak jiran aku yang lain...sambil mata aku menjeling sekitar kawasan rumah-rumah lain dengan pandangan agak liar."Ahh..line clear.." kataku. 

Tiba-tiba... aku terbau wangian yang harum dan lembut...dan sekonyong-konyong itu juga...terjengol depan mata aku sesusuk tubuh yang hanya dibaluti sehelai baju tidur dari kain sutera yang lembut dan "see thru" ..menjemputku masuk " Masukla...aamat...mali masuk. " sambil kepalanya menjengah keluar "Wahh.. hujan lagi lebat aaa...lu ada basahka...sejukka?"

Pandangan aku tak lepas mengamati susuk tubuh ahling ..tak berkelip mata aku..cuma mampu berkata " Ya..ya..hujan lebattt...sejukkk" sambil melangkahkan kaki kedalam rumah.

Pompuan cina tu mengiringi ku ke sofa dan menyuruh ku duduk, sambil menyapa " Apa mau minum Mat...hujan ini macam... sejuk...mesti mau kasi panas sikit.... wineka... liquorka...bolehka Mat ?" Ahsoo tu tanya aku.

"Apa-apa pun bolehla AhLing...saya semua boleh" aku membalas  sambil  terus menghayati tubuh betina cina tu...yang berdiri didepanku dibawah cahaya lampu ruang tamunya..dan kelas terbayang disebalik kain yang nipis tu...sebatang tubuh yang mungil dan montok...

Ahsoo tu pergi kedapur dan datang balik dengan memegang sebotol wine merah dan dua butir gelas... meletakkannya  diatas meja...dan duduk dihujung sofa panjang dengan kaki tersilang.. mengadapku... belahan bawah baju tidurnya terselak..menyerlahkan sebahagian pehanya yang  gebu dan betisnya yang bunting padi putih melepak.

Dipendekkan cerita, lepas kena dua tiga gelas wine merah, sambil kami bersembang, ...aku dah sedikit senoneng..masa tu cerita pun dah mula open ...puas aku angkat, lambung ahsoo tu dengan kata-kata pujian ..biar dia terangkat habis...sambil kona-kona sikit..

Makin lama aku tengok  ahsoo tu pun dah semakin tak senang duduk macam mengharapkankan sesuatu....beberapa kali dia bertukar silang kaki..dan bila pehanya terangkat  kelihatan  warna merah seluar dalam sutera yang menutupi setompok daging di celah pehanya yang putih melepak...... bila tangannya menyelak-nyelak rambut perangnya bawah sikit paras bahu terserlah pangkal 
lehernya yang putih bersih...sesekali terlondeh  leher baju tidurnya sehingga menampakkan tompokan warna merah kain sutera yang membungkusi kedua-dua daging pejal diatas dadanya yang membengkak ..montok...pangkal dadanya...jangan ceritala..putih melepak..kalau kena love bite sikitje mesti lebammmm.

Orang kata warna merah ni boleh merangsang nafsu. Memang betulla..kote aku pun makin lama dah makin tegang..

" Ah ..kacau ni..tak pakai sepender pula..jangan-jangan..ahsoo ni dah perasan kote  aku yang mula terjungkit-jungkit dibawah seluar kat celah peha aku...asyik dia jeling-jeling kat situ je.." kataku.

Aku pun  bangun perlahan, sambil menegakkan pinggang...Melihat aku bangun Ahsoo tu bersuara .."Sini mali dekat duduk la Mat"  mempelawa aku duduk sebelah nya...

Pucuk dicita ulam mendatang, aku pun terus duduk disebelah kiri Ahsoo tu ...dan otomatikje..tangan kanan aku memaut pinggangnya ...dia agak tersentak dan memandang mukaku.....mata kami bertentangan... seketika matanya yang tak berapa  sepet tu semakin layu dan kuyu makin terpejam... sambil bibirnya yang   basah agak terbuka sedikit... mengharapkan sesuatu....dan tangan kanannya 
merayap kepeha aku..dan terus memegang batangku yang semakin keras menegang 
dan memicit-micit pelahan..

"Wow...besar..panjang...kelas"  Ahsoo tu berbisik manja dengan suara yang gemersik diantara dengar dengan tidak....sambil tangan kirinya melingkar kepinggangku dan menarik badan aku rapat keadannya.

Perlahan aku mendekatkan mukaku kemuka betina cina tu sambil aku menghembus-hembuskan nafas aku keseluruh muka dia..dan bibirku merapat kebibir yang mungil dan berair  ..terus mengucup lembut...pantas bibir MeiLig cuba menangkap bibirku ....aku mengelak sikit dan melarikan mulut 
trus  menelusuri bahagian bawah telinga betina cina tu sambil menghembuskan nafas aku kelubag telinga dan mula membuat jilatan dibawah cuping telinga betina cina tu...saja nak tambahkan  gairah cina tu sikit....nafas MeiLing seakan tersekat-sekat.

Dadanya yang mula menekan rapat kedadaku terasa berombak kuat.....dua ketulan daging yang makin membengkak begitu terasa menunjal dada aku..sambil nafas ahsoo tu semakin kuat terhembus dari lubang hidungnya dan mulutnya menghasilkan  suara mendesah perlahan..''ahh..ahhh..ahhh"

Aku tau dah..ahsoo ni mesti dah mula stim ni...ahsoo tu mengalihan tanganya memaut belakang leher aku...dengan kepalanya meliuk lentuk ..menyerlahkan lagi batang leher nya yang  putih bersih..

Aku terus membuat serangan disekitar batang leher dan telinga ahsoo tu sambil menyedut dan sesekali mengigigit lembut. Betina cina yang makin terangsang tu...menyambar mulut ku dengan mulutnya..dan menjulurkan lidahnya kedalam mulut aku ...meminta disedut..

Aku mengulum  lidah MeiLing dan menyedut panjang-panjang sambil memain-mainkan lidahku ..sambil tangan kanan aku memaut kuat pinggang nya.. tangan kiri aku mula menguraikan tali pinggang baju tidurnya..dan terus merayap naik kebahagian dada sebelah kiri ...

Seketika tangan aku bermain-main diatas coli warna merah menyala..dan mengusap-usap lembut  tetek  ahsoo yang mengkal dan montok ..mengusik-usik punat yang keras menunjal kain coli yang nipis ....dan dengan lembut menyelinapkan tapak tangan aku kedalam coli...maka terlekaplah tapak 
tangan aku diatas seketul daging yang pejal yang semakin membengkak ..menunggu masa 
untuk dilepaskan dari bungkusannya..

Tangan kanan ku pantas menjalar keatas ..dan TASS..terburai lah kain sutera yang kemas membungkus kedua buah dadanya..dan tersembullah dua buah gunung yang tersergam indah ...Tanpa membuang masa tangan kiriku  terus melakukan ramasan dan ulian keatas daging pejal disebelah kiri menggentil-gentil putingnya yang agak kemerahan dikelilingi bulatan kecil warna coklat kemerahan... dan  sebelah kanan daging montok pejalnya pula aku ramas-ramas dan uli.... bersilih-ganti aku mengerjakan kedua-dua buah tetek yang mengkal dan montok sambil menggentil-gentil putingnya yang semakin tegang ....sementara mulutku dan mulut ahsoo tu tak putus-putus berkucupan saling sedut menyedut lidah satu sama lain...sampai berdecit-decit bunyinya.

Aku melepaskan mulutku dari berkucupan dengan ahsoo tu ...dan mulutku mula menyelusur kebawah sambil menjilat-jilat dan menyedut pangkal leher dan atas dadanya.... sehinggalah sampai ke sebutir punat yang terjojol..dan terus melepaskan nyonyotan demi nyonyotan dan memainkan lidah aku 
disekeliling kedua-dua putting tetek kiri dan kanan silih berganti..menyedut dan menggigit lembut  seluruh kawasan lembah yang memiliki  dua gunung betina cina tu.. yang dah lama kegersangan.... sampai habis dibasah  dengan airliur aku.

Sesekali tubuh betina cina tu terangkat-angkat sambil merintih kesedapan bila aku nyonyot dan gigit-gigit putingnya    "Aah..  mmatt... sedapppp....lagi hisap Mattt" MeiLing merengek sayu menikmati adegan yang baru saja bermula...

Puas aku nyonyot putingnya yang agak comel...aku tolak  badan ahsoo tu ke sofa yang dibalut dengan kulit  dan mengalas kepalanya dengan bantal kecil yang ada....Dia menurut lembut..tangan ku menyelak kain sutera yang membalut sebahagian tubuh betina cina tu....mengangkat sedikit badanya  dan melurutkan lengan baju tidurnya kebawah...

Terhidang didepan mata aku sekujur tubuh yang putih melepak agak kemerahan..sampai agak jelas urat-urat dibawah kulit yang mulus dan lembut itu....terdampar menanti untuk diterokai bukit bukau dan lembah belukarnya..dan daging-daging pejal yang sedia untuk diratah.

MeiLing memaut badanku  dan menyambar mulutku dengan mulutnya yang mungil ...dan cuba menarik baju aku keatas ..kami melepaskan kucupan dan aku membantu ahsoo tu membuka baju aku...Dengan pandangan yang geram dia mangamati tubuh ku yang agak tegap dan sasa ( bukan nak puji diri..tapi aku selalu juga angkat weight..bukan apa..macam kata ahsoo tu ...jaga badan) dan 
terus memeluk aku dan merapatkan buah dadanya ke dadaku....kedua-dua teteknya yang pejal tu menongkat dada aku sambil badannya bergoyang menggesel-geselkan kedua-dua tetek montoknya kedadaku.

Aku melepaskan pelukan... dan mengalihkan kedua kakinya kesebelah dalam sofa...kote aku yang dah tegang ..terjungkit je  disebalik seluar aku. Aku bangun dan melurutkan seluar bermuda aku dan terjulurlah sebatang kote yang keras dan tegang ...masa tu kalau gantung  dua biji kelapa muda 
pun takda hal punya ..

Melihatkan kote aku je ..MeiLing pun terus bangun  menyambar kote aku dengan tanganya dan menggenggam dengan geramnya..terus  mendekatkan mulutnya ke kote ku dan menjelirkan lidahnya memulakan jilatan di sekeliling kepala dan batang aku membawa ke pangkal dan terus kedua-dua biji aku yang kejap tergantung dijilat dan disedut-sedutnya...

Ahsoo tu membuka mulutnya dan mula mengulum batang aku  sambil lidahnya membasahi kote ku dengan airliurnya dan sesekali hujung lidahnya bermain-main di lubang kecil dihujung kepala kote ku.Sambil tangannya menggenggam erat pangkal koteku...mulutnya disorongkan kedepan dan 
kebelakang sambil lidahnya bermain-main diseluruh bahagian koteku..sesekali disedutnya kuat sampai agak cengkung bahagian pipi dimulutnya.  Puas dia mengulum dan menghisap kote aku..lidahnya mula menjalar keperutku sambil kedua tangannya menggosok dan mencakar lembut belakang badan aku..dan terus ke puting kecil tetekku .. menghisap dan menyonyot lembut....aku pulak memang pantang kena sedut kat putting tetek aku..terus tarik badan dia bangun mengadap aku dan dengan cepat memeluk pinggangnya dan mengulum lidahnya...panjang juga lidah ahsoo ni..sedap pulak tu...kami seling menyedut dan menelan airliur satu sama lain...masa tu aku dan betina 
cina tu dah bogel abis...kote aku pula saja aku sondol-sondol kan kat celah peha 
ahsoo tu....kat bawah tundunnya yang agak tembam dan ternaik sikit.....terasa basah sikit kat kote aku.

" Dah berair dah ..ahsoo ni..sekejap lagi ..memang aku  makan biji kelentit merah ahsoo ni" kataku dalam hati.

Puas berkucupan...aku baringkan betina cina tu kesofa turut baring  disebelahnya..(mujur sofa tu agak besar.muat juga dua orang ..tapi berhimpit sikitla) Lidahku  terus menjilat-jilat bawah telinga ahling dan terus menjalar kebahagian dadanya dan kembali menyonyot dan menyedut tetek dan puting bersilihganti ....sambil tangan kanan ku meramas ramas tundun dicelah peha betina cina tu  dan jari hantu ku pun mula mencecah dan menjolok-jolok kedalam belahan alur yang semakin basah berlendir... Mimi membuka sikit pehanya supaya senang sikit jari ku meneroka alur cipapnya yang begitu lama kegersangan...jari telunjuk dan jari manisku menguak bibir cipap yang terbuka sedikit dan menjolokkan jari hantu kepermukaan alur yang berair hangat dan terus menari-nari meniti belahan..keatas dan kebawah.

Hujan diluar semakin lebat..seolah-olah mengiringi aksi-aksi yang semakin rancak diatas sofa antara aku dan ahling...ahsoo jiranku...kesejukan suasana diluar diimbangi dengan kehangatan tubuhku dan tubuh betina cinatu yang bakal bercantum menjadi satu.

Terangkat-angkat  punggung betina cina tu bila jari ku menggentil-gentil biji kelentitnya yang semakin mengeras....Sekeliling lubang cipap ahsoo tu semakin basah...diatas..mulutnya tak berhenti mengerang dan mengomel ..sekejap cakap cina (aku pun tak paham)  sekejap "Ahhh..ahh. lagi 
..mmattt ..lagiii ...sedappppp ...uuhhhh"

Aku jolokkan dua jari aku masuk kelubang cipapnya ..agak sempit juga..dan terasa ketat bila betina cina tu mengemutkan pantatnya.. (maklumla lama dah tak pakai..lebih 10 tahun beb...aku agak ..ahsoo ni mesti kuat makan ubat cina..ginsengke..entah apa-apa lagi. ..lantah dia le..janji..kejap lagi ..masakla lubang cipap betina cina ni kena sodok dengan butuh aku )

Puas aku kelebek cipap dan gentil biji kelentit ahsoo tu dengan jari-jemariku....aku bangun dan melipat kaki ahling..dengan lututnya terjongkit dan menguak pehanya yang putih gebu .terkangkang...dibawah  cahaya lampu ruang tamu yang terang benderang .terserlahlah tundun 
cipap yang tembam yang bakal aku lunyaikan.

Dicelahan bibir cipap yang sedikit terbuka ...kelihatan  bahagian  dalam cipap ahsoo tu yang kemerahan dan berkilat basah..disekeliling tundun yang tembam tu licin bersih macam baru lepas kena cukur..cuma ada setompok  bulu puki yang ditinggalkan berbentuk V diatas alur cipap

Tak tunggu lama ..aku pun menyembamkan muka aku kecelah pehanya...... menjilat, menyedut dan menggigit-gigit tundun  cipap dan peha yang putih kemerahan ahsoo tu dengan geram ....sampai kelihatan bekas-bekas sedutan yang meninggalkan lebam=lebam kemerahan diatas kulit pangkal  pehanya ..... dan lidahku pun mula  menerokai alur cipapnya yang semakin berair...sambil 
kedua tanganku terus menguak pehanya...terkangkang.

Sesekali aku menjulurkan lidah ku kedalam lubang cipap  sambil bibirku melekap menyedut bibir dalam cipap betina cina tu... Aku mainkan lidah ku pada biji kelentit ahling yang merah menonjol..dan  bersuara "Ah ling..lu punya pantat baaanyak sedap..panas... lu ada sedap ka saya jilat  "

"Sseeddappp..aah..mmattt...lagi kasi jilat ..ah ..ah ..sedapppp..suck it matt..suck it honey" suara ahsoo tu bergetar.

Betina cina tu dah syok abis...kedua tangannya sekejap meramas-ramas kedua teteknya sambil bahagian dadanya terangkat-angkat dengan mulutnya merengek-rengek kesedapan. ( bising juga mulut betina cina ni  bila dah stim ..nasib baik rumahnya tertutup rapat dan kat luar hujan lebat)

MeiLing terus mengayak-ayakkan punggungnya dan menunjal-nunjalkan tundun cipapnya yang basah berlendir kemuka aku ..sesekali dikepitnya kepala aku dengan pehanya ..

"Uuoohhh yesss..matt...suck it honey ..!!!" dan dipegangnya rambut aku sambil ditekankan kepala aku kearah pantatnya..sampai habis berlumur dengan air pantat ..muka aku....Kalau boleh ..agaknya kepala aku aku pun nak dimasukkan dalam lubang cipap dia...lagi-lagi bila aku sedut dan 
nyonyot-nyonyot biji kelentitnya.

Selang tak lama kemudian..rengekan betina cina makin kuat.. 'Uhh.. uhhh... uhh... ahhhmmmatttt.... sedap.. amat... saya.. air mau keluar.. amatt..lagi hisap.amattt..lagii...suck it mat..suck my clit honey"

Mulut dan lidah aku makin mengganas..dengan..seluruh muka aku sekali aku tonyohkan  kat lubang pantat betina cina tu...dan akhirnya.

"Agghhhhhhh...I'm commmmiiiiiiiiiiing" Ahsoo tu mengerang kuat.

Ditekannya kepala aku kelubang cipapnya dengan sekuat hati ..dan pehanya mengepit kuat kepala aku...teras menyembur keluar air pekat yang hangat ..deras merempuh muka aku yang tersembam... dilubang cipapnya  yang basah berlendir....sampai  nak lemas aku dibuatnya.

Aku angkat muka aku yang bersememeh dengan air puki cina tu dan memandangnya   ..Ahsoo tu  membuka matanya dan meleretkan senyuman dibibirnya yang bak ulas limau ..mempamerkan muka yang kelegaan...

Aku mengesat muka aku dengan t-shirt aku dan selepas beberapa saat, aku tarik tangannya dan mengarahkannya bangun..dan memusingkan badannya membelakangkan aku dan menolaknya mengadap sofa...dengan kedua tangannya bertahan di hujung sandaran sofa dalam posisi sedikit menonggeng...

Aku pun bengkokkan kakinya supaya berlutut diatas sofa ..sambil menekan pinggangnya kebawah..dan menarik punggungnya sedikit keluar...melentik...punggungnya yang pejal aku ramas-ramas dan tepuk-tepuk...pehanya terkangkang sedikit....dan kelihatan lubang cipap ahhsoo tu yang merah berair-air..terkemut-kemut ..dicelah pehanya yang putih gebu..menunggu kote aku merodoknya.

Aku yang berdiri mengadap punggungnya membongkokkan badan aku sambil tangan aku menjangkau dua buah tetek nya yang tergantung dan terus meramas-ramas...dan merapatkan muka ku ke telinga ahlingg...

" Lingg...saya kasi masuk saya punya batang  yaa" aku minta izin betina cina tu.  "Eemmmm..." Mimi merengek manja sambil sebelah tangannya menggapai-gapai mencari kote aku.

Aku menegakkan badan semula dan mengacukan batangku kelubang cipap ahling dan menekan perlahan menjolok lubang cipapnya....terasa sempit dan ketat..nasib baik dah berair..kalau tak susah juga...terlepas je kepala butuh aku  kedalam lubang ahling..terasa pantatnya yang panas..mengemut  
kepala butuh ku......aku pun terus menjolokkan batang aku semakin dalam  ke lubang cipapnya... agak  laju dan kuat sikit aku tekan...sampai ahling tersentak ikit.. "Hekkk...Uhh..Uhhh" dengan suara tersekat sekat.

" Ling..sakit ka.." aku tanya dia lembut.."Takkk... sedappp.....lagi dalam ..mattt" pintanya manja

Aku pun membenamkan habis kote aku kedalam puki cinatu ..sampai kepangkal...terasa hujung kote aku menyentuh hujung lubang pukinya dan aku biarkan disitu sekejap...Ahsoo tu semakin kuat mengemutkan lubang pantatnya. Aku menarik keluar batangku perlahan dan menjunamkan dengan laju... Aku memulakan stroke hayunan butuh ku dengan rentak ...bila tarik  pelahan dan 
bila membuat tujahan aku lajukan dan menghentak kuat..

"Hekkk!" bunyi suara ahsoo tu kesenakan..dan membalas dengan kemutannya.. Dua tiga kali aku buat macam tu..Ahsoo tu menggenyeh  punggungnya dan menekan kuat cipapnya kepangkal butuhku yang terpacak keras dalam lubang pukinya.

Seterusnya ..aku pun mulakan  sorong tarik butuh aku keluar masuk ke pantat ahling...sekejap laju..sekejap perlahan...terasa panas dalam lubang cipapnya yang ketat mengemut butuhku...

Aku ingat ..pantat india je panas ..rupanya lubang puki cina ni pun boleh tahan..kuat dia punya kemut..lagi ketat dari puki Devi...ini tak lain ..mesti penangan ginseng ni...bila aku tujah butuh aku masuk ke lubang pukinya ...aku lajukan sikit..bila tarik keluar  aku pelankan sikit...sesekali aku hentak butuh aku kuat sikit dan lajukan stroke tujahan butuhku keluar masuk lubang cipapnya... ahling membalas dengan menghayunkan badannya kedepan belakang mengikut rentak ayunan aku dan menghenyakkan punggung semahu-mahunya ke pangkal peha aku.

Ahsoo ni memang betul pandai main..tiap kali aku tarik butuh aku keluar dia pun kemutkan kuat-kuat lubang puki dia sambil mulutnya tak berhenti-henti.." Fuck me mattt..fuck me harder...harder honey... fuckme.. fuckme..baby...fuck me harder...you cock fell gooodd insideme matt..itss soooo 
big..and...stronggg....fuck me matt..push it harder"

Aku melayan nikmat kemutan pantat betina cina tu ...." Yess baby...I'm gonna fuck u hard ...baby...its hot babe....your cunt is hot baby..it feelss gooodd..my cock felss good inside u..babe"

Dekat setengah jam aku henyak pantat cina tu..betina tu semakin tak keruan...badannya meliuk lintuk kesedapan " air ...mau keluar  mat...lagi laju matt...fuck me hard mattt....faster ...fuck me mattt "  samil mengayakkan buntutnya kekiri kanan keatas kebawah ..dah tak ada rentak lagi ....aku tahan je butuh aku ..sambil aku memegang pinggangnya membantu betina cina tu menghenyakkan kedepan kebelakang lubang cipapnya ke butuh yang tegang dan keras menujah  lubang pantatnya..

Bila aku agak dia dah nak sampai je..aku pun terus cekau rambut dia dan tarik badan nya agak menegak sikit..dan terus menangkap kedua-dua teteknya yang tergantung membuai-buai dan menggentil-gentil putingnya...dan meramas-ramas kedua-dua daging pejal dan montok tu dengan agak kuat..

Punggung cina tu  terus mengayak laju..dan dinding lubag pantatnya mengemut-ngemut butuh aku semakin kuat..dan.... "Aaghhhhh.... yes.. yesss mattt ....yesssss ...i'm commmmmiiiiingggg 
honey.. i'm commmiiiiiiiinggggg" ..sekejapan itu terasa panas butuhku dibanjiri air pekat berlendir yang tersembur dari lubang cipap betina cina tu...aku menguatkan lagi pelukan ku dari belakang  dan membenamkan butuh aku sedalam-dalamnya  kelubang cipap cina tu...yang klimaks buat kali kedua.. sedagkan aku masih lagi menungu masa yang sesuai untuk meledakkan pancutan air pekatku

Tanpa mencabut butuh yang dikemut erat oleh betina cina tu.... aku membalikkan badannya dan melabuhkan punggungku  diatas sofa... manakala badannya membelakangkan aku.. MeiLing mengangkang dan duduk atas peha ku.....Betina cina  tu mengambil nafas sebentar sebelum meneruskan aksi-aksi nya yang semakin ganas...sambil duduk aku terus menahan henyakkan dan 
hentakkan tundun cipap ahling ...tangan aku tak putus meramas-ramas kedua-dua teteknya yang tergantung montok dan pejal...sambil putingnya aku 
gentil-gentil..

Kakinya yang dipijakkan kelantai memudahkan MeiLing melakukan hentakan demi hentakan..sambil badannya meliuk-lintuk kekiri kekanan... bila pinggangnya terasa penat sikit..tangannya bertahan diatas lututku sambil punggungnya terus menghenyak pangkal pehaku dan diayak-ayakkan kedepan 
kebelakang...

Lebihkurang sepuluh minit MeiLing dalam posisi begitu...dia  berhenti dan memusingkan badannya mengadap aku tanpa mencabut butuh ku..dan terus bercelapak dengan lututnya bertahan disofa. Kedua buah dadanya yang pejal menungkat didadanya terbuai-buai didepan mukaku...terus kucapai dengan kedua tanganku...jari-jemariku terus memainkan peranan.

MeiLing  terus melepaskan nafsunya yang sekian lama terpendam dan berusaha gigih untuk menghilangkan kedahagaan  pantatnya  yang bertahun lama kegersangan  tak dijengah oleh lakinya...dengan butuhku yang keras menujah lubang cipapnya.........Diluar lopak-lopak besar semakin ditakungi air hujan yang mencurah lebat... manakala didalam.... lubang cipap Ahsoo jiranku 
yang sudah lama kering tak terusik kembali dipenuhi air pekatnya ......

Kedinginan malam dah tak terasa lagi pada kami berdua....kerancakan aksi-aksi rakus dan kehangatan tubuhku dan tubuh betina cina tu yang berpadu menghasilkan peluh-peluh yang bercampur baur ditubuh kami......semangat kejirananku yang menebal .. ku gunakan sepenuhnya untuk membantu Ahsoo jiranku yang  dah terlalu lama kehausan.... melepaskan kedahagaannya 
yang begitu mengidamkan tusukan dan tujahan butuh jantan kelubang cipapnya  yang hangat membara

Lubang puki betina cina yang lebih sepuluh tahun tak diusik dan dijaga dengan baik ..kini....hampir lunyai kena sodok dengan butuh aku berulang-ulangkali

MeiLing melonjak-lonjakkan badannya keatas kebawah dengan kedua tangannya berpaut  dibahuku.. henjutan-demi henjutan dan kemutan demi kemutan silih berganti..bila rentak dia agak pelan sikit aku hentakkan butuh aku keatas ..sambil tangan aku kemas memegang  pinggangnya membantu gerakan 
punggung Mimi.

Adala dekat dua puloh  minit betina cina tu melanyak butuh aku..sambil mulutnya riuh ..merengek kesedapan..dan...

"Aammatttt...air mau keluar..mmatttt...sedap mat..sedappp...its goddd...fuck me hard matt...faster ... laju mat..laju mat..harder honey..lagi kuattt...ssedappMatt....sedappppppp....uh..uhhh...i'm 
comiiiiinnnnnggg.. Mat...I'm commmiiinggggggg..." MeiLing mengerang makin kuat

Air mani aku pun masa tu dah sampai kat hujung kepala butuh aku..semacam punya geli aku rasa kepala butuh aku..dia punya nikmat tak boleh critalaa..

Aku pun peluk badan MeiLing sambil mulut ku sebuk menyonyot-nyonyot  puting tetek betina cina tu..dan mengangkat punggung aku bangun dari sofa....kaki Ahsoo tu berlipat kat belakang punggung aku..lubang pantatnya ditekankan sekuat-kuatnya    dan kedua tangannya dipautkan di belakang 
badanku....kedua-dua tanganku mengampu punggung cina tu...dan  menghayun sikit punggung  MeiLing dan menghentakkan butuh aku makin kuat kelubang puki cina tu.....makin menggila la  betina cina tu jadinya...habis muka aku dijilatnya....mulutnya terus mencari mulutku....  dapatje lidah 
aku...Ahsoo tu sedut lidah aku sampai macam nak putus ...manakala tundun cipapnya melekap dipangkal butuh aku.

Bila terasa air aku dah nak terpancut .. aku peluk badan ahsoo rapat kebadan ..dan aku pun  henyakkan butuh aku ke lubang puki cina tu sekuat hati aku ...MeiLing makin menguatkan kemutan cipapnya dan pautan kakinya dengan sekuat hati  . ...melekat badan aku dan badan betina cina tu jadi satu...

"Uuugggggghhhhhhhhhhh" bunyi dengusan dari hidung MeiLing sambil mulutnya terus menyedut lidahku....terasa air lendirnya yang pekat panas membanjiri butuhku  dan aku pun meledakkan pancutan air maniku yang menerjah sederas-derasnya kedalam lubang pantat cina ahsoo yang basah lencun dibanjiri air pukinya.... Air maniku dan air pantat cina tu bercampur baur didalam lubang cipapnya sehingga meleleh keluar membasahi pangkal peha kami berdua.

Aku hempaskan badannya kesofa dan menindih badannya, sambil lidah kami berbalas sedutan... aku tekan lagi kuat butuh ku santak ke lubang puki cina ahsoo jiran aku tu..dia terus menguatkan kemutan lubang pukinya .. .sambil terus menikmati kesedapan yang tak terhingga yang baru kami 
kecapi..kami memeluk erat diantara satu sama lain...terdampar diatas sofa.

Selepas beberapa minit... MeiLing membuka matanya  yang kuyu...dan melepaskan pelukannya dengan longlai..sambil memandang mukaku dengan tersenyum...terus mengucup lembut bibirku.......
" Its really wonderful..matt...its feels goddd honey" suaranya membisik lembut. " Do u satisfied..my darling?"aku bertanya lembut  "Emmmmm... yesssssss"  balas betina cina tu  dan menyambung kata-katanya " I really love you cock matt..its hard..strong  panjanggg...I never had a sex like 
this  before"

Aku mengerling jam didinding..jam menunjukkan dekat pukul 11.00malam. " Lama juga aku kerjakan betina cina ni...dekat sejam setengah juga aku lanyak dia (termasuk romen sekali)..memang patut pun dia puas...begitu lama dia puasa....akhirnya dengan batang pelir aku juga dia berbuka" bisik hati aku.

Aku pun balas pujian dia " U pun apa kurang....u punya lubang banyak sempit.... kemut baaanyakk kuat...saya jilat pun baanyak sedap...and your  breast... beautiful....and body ...wow...really fantastic"

Tersenyum lebar betina cina tu..kembang lubang hidung dia...lalu aku bisikkan kat telinga dia " I will satisfy tonight  ...and I will fuck u until u cannot take it...babe"

Betina cina tu membisik perlahan  "Really......tonight I'm yours ...u can do whatever u want ...matt...all of my body  is yours......."

Bila dah cool ..kami pun bangun dan berjalan telanjang bulat beriringan menuju bilik mandi untuk membersihkan diri ..selesai mandi.. .MeiLing menghulurkan tuala ... dia pun dalam keadaan berkemban dengan tuala juga..

"Sebelum u datang ..saya ada bikin sup tadi .." MeiLing bersuara "Apa sup..Ahling?" aku risau juga kot sup babi pulak "Jangan takutla saya tala makan babi..ini sup bagus punya...ada campur ginseng.. kasi cepat hilang  itu sakit badan  " dia menjawab " Wah..prepare betul betina cina ni....memang betul-betul dia nak lepaskan gian dia nih.." kataku dalam hati " Takpa ...tengok la nanti sapa yang kena lanyak ...memang sampai pagi aku lunyaikan pantat cina ni.."

Habis je pekena sup..terasa badan aku segar balik...kote aku yang agak lembik sikit tadi mula berdenyut balik....Hujan diluar masih lagi turun renyai-renyai...aku pun duduk rilek di sofa dengan bertuala sambil menghisap rokok...Ahsoo tu masuk kedalam bilik dia.... entah apa yang dia buat... 

Tak sampai separuh rokok yang aku hisap...terjengul MeiLing dipintu biliknya dan  memanggil  nama ku  beralun manja.." Amatttt..." Aku dah agak dah....lepas ni  bermulalah adegan kedua aku melanyak lubang cipap betina cina ni ....siap kau ...nak sangat butuh Jawa... " I'm coming..." aku menyahut sambil melangkah kebilik betina cina tu.

Nak  tahu adegan kedua...bersambung...  Jiranku Ahsoo 2...

Sekian Terima Kasih

 

097.jpg

aaku3.jpg

148.jpg

440x80hrd05.jpg

pic_caterina.jpg

lesfre200x200.jpg

400x171sft01.jpg

as.jpg

247.jpg

xxxpp01.jpg

fucking3.jpg

fucking1.jpg

206.jpg